27 Sep 2015

Suka Duka Jadi Wartawan



Enggak kerasa udah hampir setahun aku tinggal di Jakarta. Perasaan gaya bahasa aku juga engga banyak yang berubah. Palingan sih hati aja yang jadi lebih keras kayak Jakarta.. *eaakk*

Tapi bukan soal hati yang mau aku ceritain. Aku lagi bersyukur aja, udah setahun jadi wartawan di Jakarta tapi enggak nelantarin blog ini sampe setahun juga..
*cari alesan lagi*
*padahal blognya udah ditelantarin hampir setengah tahun*

Sejujurnya sih, kenapa disempetin nulis lagi karna aku lagi pengen cerita soal suka duka jadi wartawan. Yah lebih tepatnya mau nyeritain dukanya aja padahal. Tapi biar judulnya keren akhirnya pake kata suka duka. Buahahahak.

Jadi kemarin pas aku lagi libur dan engga ada kerjaan, aku iseng-iseng googling berita soal terkejutnya Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) gara-gara penutupan gerai perusahaan ritel ternama di Indonesia, sebut aja Hero Group. Berita itu sebenernya follow up dari berita temen aku yang sebelumnya udah nulis hal yang sama di sini. Ternyata oh ternyata, berita yang pernah aku tulis itu nangkring di treadnya kaskus dan menuai banyak komen yang luar binasak.
*Padahal engga banyak-banyak banget*