3 Agt 2014

Berkunjung ke Pasar Tradisional

Setelah bertapa sekian lama dan merutuki diri sendiri karna selalu terjangkit virus malas, akhirnya aku kembali ngeblog. I'm back eperibadeeehhh!! Eh, emang siapa gue yak. Berasa dinanti-nanti amat kedatangannya. Hihi.

Akhirnya libur lebaran udah hampir selesai. Dan ini adalah masa-masa dimana para kuli harus membangkitkan mood buat memulai hari Senin. 

Apaaa? Seninn?? Sejenis apa itu??!! 
*mendadak amnesia*

Daripada mikirin hari Senin, mending sekarang mikirin pasar aja. Kalau bicara soal pasar, yang terbayang pasti penjual ikan, tomat, suara berisik, dan semacamnya. Heran kenapa pasar identik dengan yang kayak gitu.  Padahal kan itu semua emang benar adanya *ini sebenernya ngomong apa sih*

Berhubung kemarin pas libur nemenin Ibu ke pasar tradisional, ada beberapa fakta yang baru aku amati. Jadi ketika si Ibu lagi asik belanja dan tawar menawar sama penjual, aku malah asik memperhatikan sekeliling pasar dan poto-poto. Bisa dipastikan si Ibu nggak sadar anaknya menghilang. Hihi.
Ini namanya pasar

Yang pertama, pasar pasti ramai karena tempat bertemunya penjual dan pembeli. Ini prinsip pertama pada pasar. Kalau tempat bertemunya imam dan makmum udah pasti di masjid. Tapi kalau tempat bertemunya jodoh dimana aja bisa sih.

Yang kedua, orang yang membeli dan menawar memakai bahasa daerah setempat lebih bisa diterima dengan baik oleh si penjual. Ini terbukti ketika aku ngelihat Ibu-Ibu yang make bahasa Indonesia lagi belanja. Dicuekin man! Kalaupun direspon paling ala kadarnya. Beda sama yang make bahasa daerah. Mereka udah kayak kawan lama pake haha-hihi segala. Tapi yang perlu diingat adalah gunakan bahasa daerah SETEMPAT. Kalau kamu lagi di Kalimantan dan ngomong pake bahasa Papua udah pasti dicuekin juga. Malah mereka mungkin pura-pura nggak melihat.

proses tawar menawar yang sengit

Nah, yang ketiga nih belanja di pasar bisa mengasah kreativitas dan keberanian. Kenapa? Karena akan banyak cara dan kata yang dilakuin si pembeli buat menawar harga.

Contoh : Ada model pembeli yang langsung pergi ketika harga barang nggak sesuai dengan tawaran dengan harapan si penjual bakal manggil lagi dan ngebolehin pake harga segitu. Giliran penjualnya nggak manggil, eh tetep balik juga karna yang jualan barang tersebut cuma dia seorang. Hihi. Teknik menawar yang gagal.

Yang keempat, harga yang dijual di pasar tradisional bisa dipastiin lebih murah dibanding di supermarket.

*Ya eyalaaah, menurut lo?*

Ini bisa dibuktikan sendiri dengan terlebih dulu melakukan perjuangan tawar menawar dan muter-muter nyari harga yang lebih murah, tapi ujung-ujungnya tetep beli di penjual pertama.

Dan yang terakhir...
Eng-ing-eng!! Ini nggak boleh terlupakan. Di pelosok mana pun yang namanya pasar tradisional pasti selalu ada KUCING. Nggak tau kenapa, ini udah kayak hukum mutlaq di setiap pasar. Entah kucing itu tersesat dan tiba-tiba menyadari kalau dia ada di pasar, atau mungkin memang pasar adalah habitatnya selama ini. Tapi pasti ada aja kucing yang nangkring di pasar tradisional.

Anak kucing yang tersesat

"Barang siapa yang tidak menemukan kucing di pasar tradisional, niscaya dia telah salah alamat." - Sabda Raisa Adila, dari observasi yang belum tentu kebenarannya.

Nah, itu beberapa fakta menarik dari pasar. Kalau ada yang mau nambahin boleh loh. Intinya setelah membaca postingan ini semoga tertarik untuk pergi ke pasar tradisional yah. Banyak pedagang yang menanti kehadiran Anda di sana loh.

Paling nggak lanjutkanlah observasi untuk menyempurnakan penelitian ini. *berasa lagi skripsi*

25 komentar:

  1. Anak kucinnya sungguh sangat realistis sekali. Ekspresinya keren...

    BalasHapus
    Balasan
    1. dia gak tau kalo ada candid camera..haha

      Hapus
  2. kalo di takalar, sulawesi, yg jago belanja bapak2 :D

    BalasHapus
  3. Eh kl di pasar ini mah, aku ga pernah nawar tuh. Sepertinya ibu jg ga pernah nawar, masak tempe 1000 mo ditawar lg

    BalasHapus
    Balasan
    1. biasanya yang ditawar buah-buahan, kalo tempe, cabe, ikan ketoe wis harga mati

      Hapus
    2. ooh gitu mbaaak.. ini menambah pengetahuan tentang pasar. hihi

      Hapus
  4. sensasi maen ke pasar tradisional emang sangat berbeda, berdesakkannya, dan baunya itu loch...khas banget ya kak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. sampe ada sensasinya gitu yaaak? :P

      Hapus
  5. waduh, kalo pasar di batam pake bhsa cina :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo gitu harus belajar bahasa china niiih kalo mau belanja ke batam..

      Hapus
  6. Ati2 kesasar di pasar, mbak :p. Eh, iya, di pasar daerahku, kalau yang menggunakan bahasa daerah, harganya bisa lebih murah dibandingkan dengan bahasa Indonesia. Katanya, berasa ada tali persaudaraan, katanya. Ini berarti, bahasa Indonesia belum terlalu dianggap 'persaudaraan', kali ya :P

    Salam kenal, mbak Raisya. Ini blognya Raisya penyanyi itu, ya? #eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah kaannn...

      Salam kenal juga yaa..
      Iya, ini penyanyi. Penyanyi kamar mandi pribadi.hihi

      Hapus
  7. lagi serius baca, tiba-tiba ada kata skripsi *pura-pura gak liat*

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya bacanya ga usah serius serius banget :p

      Hapus
  8. apalagi kalo ke pasarnya abis ujan, hii becek tapi asyik haha

    BalasHapus
  9. ini pasarnya kalo mau beli mesti barter ya? :))

    BalasHapus
  10. Andai aja pasar tradisional ga ada tawar menawar, pasti saya sering kesana.
    gabisanawar.com

    BalasHapus
  11. Pasar tradisional itu lebih :genuine: asik. Tengkiu nice posting ya

    BalasHapus
  12. Kalau belanja sayur, ikan dan buah-buahan aku lebih suka ke pasar tradisional.. alasannya jelas karena lebih murah meski memang becek dan riuh :D

    BalasHapus
  13. Outstanding post however , I was wanting to know if you could write a litte
    more on this subject? I'd be vvery thankful if you could
    elaborate a little bit further. Appreciate it!


    Here is my weblog ... cirfuit workout - http://uniquegiftsforparents.webstarts.com -

    BalasHapus
  14. mampir juga ke blog saya ya mbak :D http://assudahlah.blogspot.com/

    BalasHapus
  15. Hampir 5 tahun sudah gak pernah ke pasar tradisional, medelegasikan tugas ke ibunda berhubung pagi-pagi udah harus cus, suka beli jajanan pasar warna-warni hehehe. Jadi kangen pasar tradisional :D

    BalasHapus
  16. entah udh brp thn aku ga ke pasar tradisional... mungkin trakhir kali pas smu, nemenin mama... tapi sejorok apapun pasar tradisional, paling sukaaaa bgt kalo masuk ke bagian bumbu2 ^o^. Wuaahhhh wanginya khas bngttttt ;) aneka rempah dan bumbu bercampur gitu, yg ada bikin laper...

    BalasHapus