13 Apr 2015

Urbanisasi ke Jakarta

Setelah beberapa dekade berlalu...

Dan setelah nonton fast furious 7..

Jadi aku mulai mengetik lagi...

Aku baru sadar...

Blog ini udah lusuh!!!!

Aku ini blogger macam apaaahhhh???

Aku udah ga pantas disebut blogger! Aku hinaaaaaa!!!!

*banting diri*

*kemudian rebahan*

Sambil memandangi langit-langit kamar yang penuh sarang laba-laba akhirnya, aku sempetin deh buat nulis.

Jadi sebenernya hilangnya eksistensiku di dunia perbloggeran ini bukan tanpa alesan loh.

*Mulai narsis*

*berasa eksis aja*

Semenjak aku urbanisasi ke Jakarta dan memutuskan buat kerja di media online, rasanya susaaah banget 
buat ngurusin blog lusuh ini. Aku tahu sih ini salah. Tapi..tapi..tapi... *berusaha buat nyari alesan lain*

Dan setelah aku kaji lebih dalem, blog ini emang udah vakum menjelang akhir 2014. Yah, itu emang masa-masa dimana aku lagi bolak balik jogja-jakarta buat interview di media online yang sekarang aku tempati kerja. Dan pas Oktober kemarin, eng ing eng... aku resmi kerja sebagai wartawan di sini.

bukti nyata dari seorang wartawan : ID Press !!


Padahal awalnya aku cukup antipati buat kerja di Jakarta. Konon Jakarta itu kota yang mengerikan. Kita bener-bener harus hati-hati tinggal di kota itu. Apalagi kalau kelihatannya kamu orang baru. Wah, bisa bahaya.

Berbekal cerita sepenggal itu,akhirnya pas awal-awal aku ke sana, aku berlagak aja sok-sok sebagai orang yang tahu persis kota Jakarta. Sok cuek, dan kalo nggak ngerti JANGAN NANYA! Ini Jakarta Man! Elo harus sok tahu sama semua hal di sini biar nggak ditipu. Terus hati-hati sama orang. Bisa aja ada orang jahat di sekeliling kamu.

Nah, gara-gara itu deh aku mulai insecure dan negatif thinking sama orang. Tiap ada orang yang ngelihatin atau tauatau ada di deket aku, pasti aku udah mikir “wah bahaya orang jahat nih, aku harus lariiii!!!”

Tapi ternyata setelah aku ngelakuin hal itu, yang aku dapetin malah makin tersesat dan bingung! Jangankan dikira ngerti Jakarta, malah keliatan makin bego dan kebingungan. Sebenernya aku dapet ilham dari mana sih buat ngelakuin tindakan tak terpuji tadi? *mulai menyalahkan ilham*

Padahal rumus tinggal di kota orang itu kan sederhana. Berhati-hati tetep pasti, tapi kalau nggak ngerti tinggal tanya sama orang yang berkompeten buat ngejawab. Simpel kan. Dan aku ngejalanin rumus itu ketika tinggal di sini. Siapa bilang sih orang harus cuek kalau tinggal di Ibu Kota? Emang sih tindak kejahatan dan kriminalitas di sini lebih tinggi. Di tambah lagi, suasana di Jakarta emang ngebuat orang penuh emosi. Tapi, bukannya dimanapun kita tinggal ya harus tetep hati-hati dan waspada ya? Dan menurut aku, perilaku, tutur kata dan sopan santun tetap harus dijaga dimana pun kita berada.

Itu aja sih sebenernya yang mau aku sampein.

*duh, mulai ngerasa tulisan ini nggak berbobot*

Yang jelas dimana bumi dipijak, disitu langit dijunjung.. tapi jangan lupa, kita juga tetep harus memegang kepedulian sosial dan lihat-lihat juga mana yang mau dijunjung. Kalau sesuatu itu buruk tinggalin, tapi kalau baik silakan dijunjung.
*macak guru nggak profesional* Buahahahakkk..

Yasudahlah, ketimbang aku makin keliatan nggak profesional lagi, mending disudahi sampai sini.
Udahin aja semua hubungan ini, SUDAHI!!!!!

*efek galau berkepanjangan*
*makin nggak disudah-sudahin*


 Yasudahlah, Salam Super. Bye.

15 komentar:

  1. Sama mba. Padahal udah ada topik yang diketik tapi ada aja alesannya ga jadi nulis. Trus mau nulis banget tiba2 lupa *toyor*
    Entah kenapa sukanya baca2 tulisan blog orang. Hihihi :p
    Mampir ke blogku ya mba ;) www.rahmariza.blogspot.com

    BalasHapus
  2. Bakalan kangen raisa neh :D harus baca cenat cenut reporternya mbak wuri loooooh

    BalasHapus
  3. Tulisan ini mengingatkanku awal merantau ke jkt krn kerja reporter juga :) kalo dijalani, ternyata lama2 pergi sendiri kok stigma jkt yg kejam hihihi. Seperti kata Fenny di atas Raisa wajib baca buku Cenat-Cenut Reporter ya #MalahPromosi :) jangan pinjem bukunya dari Rahmi qiqiqi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dari awal udah aku rekomendasikan cenat-cenut repotrter, kubilang agar kamu tak merasa cenat-cenut sendirian hihihi

      Hapus
  4. Wah ternyata banyak teman yang sama. Kadang banyak bahan tapi begitu laptop nyalakan jadi male. matikan lagi dech

    BalasHapus
  5. Eh, malah curhat. Jangan kayak Mas Annas, isterinya mulai aktif ngeblog, eh dia malah hilang dari dunia blog. Apa wartawan kayak gitu ya?

    BalasHapus
  6. Aku di Jakarta taunya cuma stasiun Gambir doang :D

    BalasHapus
  7. Welcome to the jungle.. eh to Jakarta, mbak!

    BalasHapus
  8. Welcome to the jungle ^o^ ;)

    Aku jg ngerantau di Jkt mba, udh ampir 9 thn lah :D... tp terbukti bisa survive walopun sbnrnya aku jg bnciiiii awal2 tinggal di sini :D.. Dan jujur aja, ampe skr, aku ga tau jalan hihihihi.... jd pedomanku adalah, taxi bluebird dan ojek langganan, dan supir suami kalo dia lg ga make ;p

    BalasHapus
  9. Welcome to kota macet mbak...hehhe

    BalasHapus
  10. antara curhat urbanisasi ke jakarta ama mau sombong abis nonton FF7 si dila ni mah.. hahahahaha

    BalasHapus
  11. Tidaaaaaaaaaaakkkk, blog nya di anggurin dari tahun 2014, sedih adek mbak :'( *lebay mode on

    Yeeee, selamat datang di Jakarta, dimana kewaspadaan adalah nomor satu.
    Aku.. aku.. aku juga pengen jadi wartawan :'3

    BalasHapus
  12. keren, kantornya yang di kebon sirih yak :D

    BalasHapus
  13. semoga baik-baik aja ya mba di jakartanya :)

    BalasHapus
  14. Meski di kota besar sebagaimana Jakarta, tutur kata yang baik dan sopan santun tentu sangat penting dan bermanfaat ya, Mbak.

    BalasHapus