27 Sep 2015

Suka Duka Jadi Wartawan



Enggak kerasa udah hampir setahun aku tinggal di Jakarta. Perasaan gaya bahasa aku juga engga banyak yang berubah. Palingan sih hati aja yang jadi lebih keras kayak Jakarta.. *eaakk*

Tapi bukan soal hati yang mau aku ceritain. Aku lagi bersyukur aja, udah setahun jadi wartawan di Jakarta tapi enggak nelantarin blog ini sampe setahun juga..
*cari alesan lagi*
*padahal blognya udah ditelantarin hampir setengah tahun*

Sejujurnya sih, kenapa disempetin nulis lagi karna aku lagi pengen cerita soal suka duka jadi wartawan. Yah lebih tepatnya mau nyeritain dukanya aja padahal. Tapi biar judulnya keren akhirnya pake kata suka duka. Buahahahak.

Jadi kemarin pas aku lagi libur dan engga ada kerjaan, aku iseng-iseng googling berita soal terkejutnya Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) gara-gara penutupan gerai perusahaan ritel ternama di Indonesia, sebut aja Hero Group. Berita itu sebenernya follow up dari berita temen aku yang sebelumnya udah nulis hal yang sama di sini. Ternyata oh ternyata, berita yang pernah aku tulis itu nangkring di treadnya kaskus dan menuai banyak komen yang luar binasak.
*Padahal engga banyak-banyak banget*

25 Mei 2015

Ulang Tahun

Tua itu pasti, dewasa itu pilihan..


Enggak tau kenapa di usia baru yang hampir seperempat abad ini aku mendadak sok bijak.

*Kemudian mikir, bijaknya dari mana ya*
*sok-sokan sih iya*

Jadi ceritanya, pas ulang tahun ke-24 kemarin tepatnya tanggal 10 lalu, aku sama sekali enggak berharap dapet kejutan atau semacamnya. Yang aku harepin cuma ketemu jodoh. Buahahahaak.

Enggak ding.. becanda
 *padahal serius*


Tapi bener loh, ulang tahun kemarin sangat berbeda dibanding ketika usia 23 tahun aku yang pernah aku harepin jadi best day of my life. Ulang tahun kemarin itu adalah masa dimana aku terlepas dari media sosial. Padahal, biasanya aku pasti update "alhamdulillah" atau "makasih semuanya", atau update-an semacamnya yang nunjukin kalo aku lagi ulang tahun, biar banyak yang ngucapin..
*ironis*

13 Apr 2015

Urbanisasi ke Jakarta

Setelah beberapa dekade berlalu...

Dan setelah nonton fast furious 7..

Jadi aku mulai mengetik lagi...

Aku baru sadar...

Blog ini udah lusuh!!!!

Aku ini blogger macam apaaahhhh???

Aku udah ga pantas disebut blogger! Aku hinaaaaaa!!!!

*banting diri*

*kemudian rebahan*

Sambil memandangi langit-langit kamar yang penuh sarang laba-laba akhirnya, aku sempetin deh buat nulis.

Jadi sebenernya hilangnya eksistensiku di dunia perbloggeran ini bukan tanpa alesan loh.

*Mulai narsis*

*berasa eksis aja*

Semenjak aku urbanisasi ke Jakarta dan memutuskan buat kerja di media online, rasanya susaaah banget 
buat ngurusin blog lusuh ini. Aku tahu sih ini salah. Tapi..tapi..tapi... *berusaha buat nyari alesan lain*