5 Apr 2017

Akhirnya Resign Juga!


“Kalau kita mau masuk ke tempat yang baru, kita harus siap untuk meninggalkan yang lama,”
Manusia Setengah Salmon


Holaaaa... Jadi ini postingan keduaku di tahun 2017. Enggak kerasa waktu cepet berlalu. Udah April aja, padahal postingan baru satu. *kemudian dilempar sendal karna malesnya kebangetan*.

Sebenernya sih di postingan kali ini pengen nyeritain soal resolusi 2017. *trus dilempar kaos kaki bekas karna udah basi*

Yahh, daripada enggak sama sekali ya kan..huahahaha.

Kalo ngomongin resolusi, sebenernya tahun ini aku udah enggak buat resolusi lagi. Soalnya, pengalaman yang dulu-dulu, resolusiku itu cuma dilanjutin dari tahun ke tahun. Karna aku anaknya enggak mau terjebak di kesalahan yang sama, aku pikir-pikir, akan lebih baik kalo enggak usah buat resolusi lah! *Alesan* *Padahal sih males aja*.

Tapi sebenernya sejak dua tahun lalu, aku punya keinginan yang bisa dibilang resolusi juga yaitu RESIGN. And finally, hal itu terwujud di tahun ini. Tepatnya bulan ini. Yihaaaa!!!

Sepertinya agak lebay ya buat kegirangan karna akhirnya ada kesempatan buat keluar. Sebenernya alasan kenapa baru keluar itu ya karna udah puncaknya rasa ingin keluar ini. Enggak baik kalo ditahan-tahan. Selain itu ada tawaran baru yang lebih baik. So, mulai saat ini aku harus bersiap ngelepas profesi sebagai wartawan. Hiksss...

ID card + akses masuk ke mantan kantor


Ini antara senang dan sedih. Beneran deh. Aku juga, jujur, agak berat ngelepas profesi wartawan yang udah melekat 2,5 tahun ini. Banyak suka dukanya. Apalagi, menjadi wartawan itu adalah cita-cita aku sejak SD boookk. Tapi, di sisi lain, aku ngerasa ini jalan terbaik karna ada ketidaksesuaian antara realita dan harapan. Jadi yah, untuk sementara ini aku pengen istirahat dulu dari dunia media.

hari terakhir kerja

Kerjaan baruku ini sangat berbeda dari sebelumnya. Jangan tanya dulu kemana ya, karna kerjanya masih belum mulai, enggak enak kalo udah gembar-gembor, takut diskrinsut lambe turah sis. Huahahaha *berlagak artis*.

Ini bisa dibilang hal baru buat aku. Tapi, di situlah aku harus belajar. Mencoba keluar dari satu pintu dan masuk ke pintu lainnya. As simple as that!

Btw, kemarin aku enggak sengaja ngelihat postingan di instagram. Ternyata, Putra Nababan, salah satu wartawan yang dikenal di dunia jurnalistik juga keluar dari Metro TV. Wohooo, kok sama ya momennya?

Jangan-jangann....

ini...

emang musim resign yaa..

*gagal dramatis*

hasil skrinsutan dari IG Putra Nababan


Yah, pada akhirnya hidup itu pilihan kan. Layaknya dalam labirin, setelah perjalanan panjng kita akan mencari pintu keluar. Ada saatnya kita harus keluar dari sebuah tempat agar bisa masuk ke tempat lainnya.



28 komentar:

  1. Ahh suka banget dengan kata awalnnya yang dikutip dari Manusia Setengah Salmon ๐Ÿ˜๐Ÿ˜

    BalasHapus
    Balasan
    1. samaakk..makanya pake kuot itu mba..hahaha

      Hapus
  2. Harapan dan kenyataan jd wartawan memangnya kenapa mbak? Diriku juga awalnya pengen jd reporter tv tapi setelah kuliah di komunikasi dan tau nyatanya diri ini merasa tak sanggup hehehe

    johanuari.blogspot.co.id

    BalasHapus
    Balasan
    1. berkaitan sama idealisme sih mbaa..hehehe

      Hapus
  3. Good luck untuk pekerjaan barunya ya. :)

    BalasHapus
  4. Selamat menempuh perjalanan yang baru. Iya, kayaknya musim resign ya.. 2016 di kantor lamaku juga udah kayak kompakan gitu pamit satu-satu. Jadi kepo, kerjaan terbarunya di bidang apa?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nih, temenku jg banyak mba mulai berguguran.. mmm, kayak kerja kantoran gitu sekarang. Pergi pagi pulang malam..hehehe

      Hapus
  5. Loh ceritanya kok pendek amat? Udah semangat mau baca kisahnya. Cerita Putra Nababan juga seperti belum klimaks๐Ÿ˜€. Cerita lagi dong cerita lagi.. Nanti tag saya ya. Ngiahaaahaa ๐Ÿ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahahakk, duh jadi ga enak udah di bawah ekspektasi nih ceritanyaa..

      Hapus
  6. hai sesama ex jurnalis! salam kenal :) heheee. bener banget pekerjaan wartawan itu menyenagnkan, tapi banyak juga senepnya kalo kata orang jawa hehee.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wiih mantan jurnalis juga ya mbaa..iya, banyak lika likunya gitu ya, kayak hidup..hihihi

      Hapus
  7. Oh..putra nababan resign juga. Aku juga br penasaran dengan salah satu tmn, dia kru MTMA trans..dia tulis..ini dia terakhir ikut shoot MTMA..jngn2 mmng musim resign yaa.

    Semoga di tempat baru lebih menyenangkan

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nih mbaa.. jangan-jangan ada konspirasi nih.. *halah

      Hapus
  8. selamat masuk dunia baru yang banyak tantangannya

    BalasHapus
  9. Pasti bukan hal mudah untuk memmutuskan resign dari kerjaan lama ya mbak, saya mengalami hal yang sama satu tahun lalu. Nekat resign dari kantor :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih mba.. Meninggalkan zona nyaman untuk zona baru yang masih harus diraba-raba..

      Hapus
  10. Hai mba. Salam kenal ya. Semoga pekerjaan barunya bikin makin sukses dan semuanya berjalan lancar :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aammiin..sukses juga ya mbaa..makasihh

      Hapus
  11. raisaaaaaa...kayaknya ini ptama kali aku main ke blogmu. masih inget aku nggaa XD. Kmrn pas liat kamu posting di KEB kayaknya kenal nih, langsung cuss ehehee..

    Gudluck di pekerjaan barunya yaaa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aaakk mba kachaaann..masihlah..
      makasih ya mbaa.. jadi kangen jogja nih..hahaha

      Hapus
  12. Kalau mau masuk ke tempat baru, ibarat pelukis kamu harus pakai kanvas yang baru ya, sehingga kamu akan fokus pd hal yang baru tanpa membandingkan hal yang lama walaupun mengenai hal yg sepele.
    Regards
    Pakar move on

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaahh, sama kayak hubungan yah..hahaha

      Hapus
  13. Kenapa gak coba making money from blogging aja mbk
    Punya besic wartawan kan bagus buat bangun web sendiri

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pengennya sih mba. Masih belajar dulu nih :))

      Hapus
  14. loh tahun ini insya ALLAH kakak ipar juga resign, laaah tahun resign ini yaaaaa...
    BTW aku suka Putra Nababan dari jaman di RCTI :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang musim resign ya mbaakk tahun ini.. *Padahal tiap tahun juga pasti banyak yang resign* hihihi

      Hapus