29 Agu 2018

Liburan Enggak Irit-Irit Banget di Bali (End)


Setelah tigabulan berlalu sejak aku nulis Liburan Enggak Irit-Irit Banget di Bali (Part 1), akhirnya aku bisa melanjutkan ceritanya juga... hiksss, terharu!


Jalan-Jalan Hari kedua

Watersport Benoa

Setelah berkeliling Ubud di hari sebelumnya, hari kedua ini aku dan suami turun bukit ke daerah benoa untuk watersport. Kami berangkat dari Abirama Ubud Villa itu jam 8 pagi sekaligus check out karna malam itu nginapnya di daerah Kuta. Di Benoa ini banyak banget yang nawarin watersport dan sepertinya sih harga untuk wisatawan domestiklumayan terjangkau ya. Tapi setelah sebelumnya nyari-nyari referensi di internet, aku dan suami memutuskan untuk beli voucher watersport via online dan langsung paketan, karna dapet info lebih murah belionline ketimbang on the spot. Kita (otomatis) nyari yang paling murah. Akhirnya ketemulah sama Dbaliwatersport, meeting pointnya di Bali Dolphin Waterpsort Adventure. Dapet harga Rp350.000,- per orang untuk paket parasailing adventure, banana boat dan jetski. So, total Rp700.000 ya bok. Sebenernya pas mesen paket ke pihak Dbali ini, agak-agak ketar-ketir karna slowrespon banget, padahal udah DP Rp200.000. Tapi aku dan suami bismillah aja. Akhirnya pas mepet-mepet keberangkatan baru deh dikirimkan e-vouchernya.

5 Mei 2018

Liburan Enggak Irit-Irit Banget di Bali (Part 1)


Pertengahan bulan April kemarin, masa kerjaku di kantor yang baru akhirnya genap satu tahun. Cihuuuy! Congratulation!! *Ngucapin buat diri sendiri*. Itu artinya aku udah bisa ngajuin cuti tahunan. Daaan, cuti tahunan yang pertama aku ajuin, adalah untuk liburan pasca nikah! Yihaaa!! Finally, gue bisa honeymoon juga sis, setelah nunggu 2 bulan setelah nikah.

Sebenernya budget aku dan suamik, lumayan minim. Enggak kayak orang-orang di luar sana yang bisa pesen paket honeymoon, lengkap dengan massage for couple serta lunch dan dinner, kami mah bisa bayar tiket pesawat pp dan hotel aja udah alhamdulillah. Ntar massage nya manual aja lah saling pijit sama suamik. Hihihi.

Kami pun langsung mengatur itinerary liburan yang engga irit-irit banget selama 4 hari 3 malam. Kami putuskan untuk nginep di sekitaran ubud 2 malam pertama, dan di daerah kuta atau legian, di malam terakhir. Pertimbangannya, ya namanya juga pengantin baru, pengennya suasana privat gitu di kawasan ubud. Nah kalau di legiannya biar pas pulang enggak terlalu jauh dari bandara.

29 Apr 2018

Baper di Film Avengers: Infinity War


Sejujurnya aku ini anaknya baperan loh. Kemarin aja pas nonton Black Panther ga kerasa air mataku netes. Pernah juga nonton film lain yang sebenernya ga sedih-sedih banget, eh mewek juga. Terus pernah lagi nih abis dimarahin dan dicuekin, trus mewek sendirian di kereta. *malah tsurhat*.

Jadi kemarin itu aku baru nonton the avengers: infinity war. Mungkin pada banyak yang udah nonton yah. Secara aku nontonnya ga pas premiere nya. Tapi baru mau berangkat ke bioskop aja eike udah banyak drama sis sama suamik. *balada kehidupan pengantin baru*

28 Feb 2018

Aku Dilamar!



Basi enggak sih baru nulis cerita lamaran, padahal udah berlangsung sejak 3 bulan yang lalu?
Basi? Yaudahlah, tetep dibaca aja. Kali-kali bisa berguna kan.
*maksa*

Jadi ceritanya 19 November 2017 aku resmi dilamar sama pria idamanku. Sebut aja namanya Maski. Persiapan lamaran agak-agak rempong. Padahal mah setelah acaranya berlangsung ya gitu-gitu aja.

Sebelum lamaran resmi yang mendatangkan keluarga besar ke domisili orang tuaku yaitu Kudus, keluarga inti Maski sebenernya udah silaturahim dulu ke keluargaku beberapa hari setelah lebaran yaitu akhir Juli. Saat itu, keluarganya datang sambil nanya apakah aku udah ada yang lamar, atau belum. Intinya ini semacam nembung secara non formal gitu yah.

Akhirnya, setelah dijawab belum, keluarga Maski langsung mengatur acara lamaran resmi selang 3 bulan kemudian. Daaaan, mulai dari situlah cerita ini dimulai!

1 Feb 2018

Masih Nulis Resolusi?

Sebenernya sih postingan ini mau ditulis tepat pada tanggal 1 Januari. Tapi apalah daya, karna aku anaknya sok sibuk, jadi tulisan ini baru diposting sekarang.
*alesan meneh*


Kalau kita tengok di KBBI, resolusi adalah putusan atau kebulatan pendapat berupa permintaan atau tuntutan yang ditetapkan oleh rapat (musyawarah, sidang); pernyataan tertulis, biasanya berisi tuntutan tentang suatu hal. Jadi pada

Nah, setelah aku buka-buka buku diaryku yang alay dan engga penting itu, ternyata ada satu kesamaan dari resolusi selama tiga tahun berturut turut. Yang mana resolusi itu engga pernah terwujud selama 36 bulan. Dan selama 36 bulan itu pula aku istiqomah menuntut diriku akan suatu hal.