24 Jul 2013

Ke Salon Yuk!

Siang tadi, aku memutuskan untuk pergi ke salah satu salon khusus wanita di Jogja bareng sobat kos. Yah, lumayan lah itung-itung nambah kegiatan biar puasa gini gak tidur terus di kosan. Dhita - salah satu sobat kos ku, memilih perawatan facial. Katanya sih komedo nya udah hampir menuhin hidung. Intan-yang juga sobat kosku, memilih perawatan lulur. Kalo dia, sepertinya emang jarang gosok-gosok badan makanya milihnya lulur. Nah kalo aku memilih perawatan massage. Itu loh, perawatan pijet seluruh badan.

Karena perawatan kita yang berbeda, akhirnya dengan berat hati kami bertiga harus terpisah ruang dan therapist. Aku ditangani oleh therapist bernama mbak April. Dia ramah dan selalu bertanya "Tekanannya sudah cukup?" Mungkin selama satu jam pertanyaan itu udah dia lontarkan lebih dari dua puluh kali. Yah, bagus sih. Itu tandanya dia care dan ramah sama customer. Tapi lama kelamaan bosen juga denger dia nanya berkali-kali. Akhirnya beberapa kali hanya aku jawab "He'em","Iya", "Ho'oh" dan setelah itu gak pernah aku jawab-jawab lagi karena aku udah ngantuk dan hampir tertidur.

Awal mula aku merebahkan diri di atas tempat tidur, Mbak April mengambil bantalnya dan membiarkanku telungkup tanpa bantal. Agak heran juga sih, kenapa dia begitu kejam dengan mengambil bantal itu. Selama dipijat dengan badan telungkup, kepalaku noleh kiri kanan tanda gak nyaman sampai mbak April bilang sesuatu.

"Mbak, kepalanya dimasukin lobang situ aja biar gak capek."

Wait! Lobang?

Ooh, ternyata di bawah bantal tadi memang ada lobang. Ini bukan yang pertama kali sih, aku ngeliat lobang di tempat tidur itu. Tapi jujur aja ya, ini kali pertama aku tau asas manfaat dari lobang aneh itu. Akhirnya aku mencoba masukin kepala di lobang itu dan hasilnyaaa....PAS! Kepalaku cocok sebagai penutup lobang. Maksudnya ya ternyata tempat tidur itu memang di desain khusus berlobang untuk kepentingan perawatan salon. Oooh, akhirnya aku paham apa maksud mbak April mengambil bantal itu. Maafkan aku Mbak, sudah salah menilai mu.

Finally, kegiatan nyalon tadi selesai jam dua siang. Nah, itu saat yang tepat untuk pulang, tidur sambil nunggu waktu berbuka. Hokyaaa! Apali perawatan dari salon tadi cukup memanjakan diri, boleh lah ngisi waktu saat puasa sambil nyalon. Eiits, asal gak tiap hari sih. Nanti duitnya abis dan terpaksa harus puasa terus seumur hidup.

4 komentar:

  1. tinggal bilang, mbak nanya kayak gitu sekali lagi dapet payung cantik, tapi bayar sndiri di kasir yah, hihihi selamat datang kembali di dunia blogger :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, iya ya mbak. Yuhuuu, makasih :D

      Hapus
  2. salam kenal mbak
    semoga betah di KEB
    oya blognya sudah saya follow ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal juga mbaak.
      makasih udah berkunjung, sudah di follow juga loooh :D

      Hapus