23 Jul 2013

Tertarik Jadi Penyiar?

Foto waktu wisuda
Mungkin masih banyak nih yang belum kenal sama aku (lah, emang siapa elu? pake perlu dikenal segala). Yang pasti tak kenal maka tak sayang donk. Gimana mau ada yang baca kalo penulisnya aja abstrak. hihihi. Oke, kita kenalan dulu deh. Kalau nama, bisa dilihat sendiri lah ya di profil name. Itu nama asli loh, bukan samaran *FYI aja sih sebelum ada yang nanya*. Udah sebulan ini aku wisuda dari salah satu perguruan tinggi swasta di Jogja dan itu artinya udah sebulan juga aku melakukan profesi mulia sebagai penyiar radio.

Kenapa mulia? Karena aku ngerasa profesi ini bermanfaat buat banyak orang. Coba bayangin, gimana kalo gak ada penyiar radio? Otomatis, radio isinya bakal iklan atau lagu melulu kan? Ngebosenin! Trus, coba deh diinget lagi sejarah negara kita waktu mengumandangkan proklamasi? Nah, lewat radio kan? Dan pasti di handle sama penyiarnya. Untuk itu, marilah bersama-sama kita ucapkan terima kasih kepada GUGLIELMO MARCONI yang telah berjasa menemukan radio beratus tahun silam (ini kenapa jadi meleber kemana-mana ya pembahasannya?).

Back to focus! Jadi penyiar radio itu gak mudah loh...dan sebenarnya sih gak susah juga. Kita kudu pinter-pinter mencuri perhatian pendengar lewat suara. Ini yang ngebuat orang cakep makin tenar dan orang yang kurang cakep jadi tenar aja. Hihihi. Intinya sih, bakal banyak pelajaran yang bisa diambil dari penyiar radio. Salah satunya, latihan banyak bicara (tapi yang berbobot loh) dan juga berkesempatan buat ngeceng (khususnya buat yang jomblo nih).Nah, gimana? Tertarik jadi penyiar radio? :D
Foto waktu siaran

Tidak ada komentar:

Posting Komentar