25 Okt 2013

Welcome to New House!!

Cerita ini berawal dari suatu pagi yang memaksa aku untuk membuka mata dari tidur. Tiba-tiba semuanya terasa aneh dan percakapan ini pun terjadi.

"Aku dimana?"

Hening. Nggak ada yang ngejawab. Akhirnya kuulangi sekali lagi dengan kalimat berbeda.

"Dimana aku?"

Tetap nggak ada yang ngejawab. Akhirnya aku sadar di kamar yang asing itu, aku sendirian. Oke, mungkin ini saatnya untuk aku kembali memejamkan mata dan melanjutkan tidurku.
-THE END-
Jadi intinya apaaa???!!!!! *garuk2 tembok*

Sebenernya sih itu percakapan saat aku pertama kali pindah kontrakan. Aku nggak nyangka bakal ngontrak rumah setelah sebelum ini cuma nge kos doank. Ngontrak rumah artinya tinggal di rumah baru; bersosialisasi dengan tetangga yang notabene adalah keluarga alias ibu-ibu bapak-bapak. Dan rasanyaaaa, aku belum siap untuk itu. Belum siap untuk sok-sok manis, basa-basi, menyapa terus-terusan tiap kali ngelewatin mereka. Sampe-sampe aku berusaha ngambil jalan muter biar nggak ketemu terus. Soalnya ya aneh aja, masa dalam sehari bolak-balik nyapanya juga bolak balik.

Mungkin pada bertanya-tanya ya kenapa aku harus pindah? Iya kan? Bener kan? Eh, nggak ada yang nanya? Yaudah, sayangnya aku masih tetep berbaik hati buat ngasih tau. Jadi, untuk memulai hidup yang lebih baik, aku memang harus pindah. Ngontrak berdua bareng temen kerja ku di radio karena rencananya kami bakal berkolaborasi untuk buat usaha. Beruntungnya, kontrakan yang kami tempati ini cukup besarlah untuk menampung diriku yang juga besar ini.

Si rumah baru

Pindah rumah bukan hal yang mudah. Kita harus rela meninggalkan rumah lama beserta kenangan-kenangan di dalamnya. Kita harus meluangkan waktu buat beresin barang-barang untuk diangkut ke rumah baru. Nggak cuma itu, setelah nyampe rumah baru, kita juga kudu menata barang-barang itu lagi dan yang pasti ngebersihin si rumah baru. Capek bowk! Tapi dari semua itu yang paling penting adalah keberanian untuk pindah. Kalau nggak ada niat dan keberanian untuk pindah ya jelas nggak akan jadi-jadi pindahnya.

Aku jadi teringat kata-kata Raditya Dika di buku Manusia Setengah Salmon, "Untuk menjadi manusia yang lebih baik, nggak perlu menjadi manusia super. Hanya perlu menjadi manusia setengah salmon : berani pindah!"

Well, hidup memang seperti ini ya. Harus berani dengan hal-hal baru salah satunya perpindahan, karena perpindahan itu pasti bakal terjadi. Kita hanya perlu maju dan mengahadapi segala kemungkinan dari perpindahan itu.

Welcome to New House!!
Tampak Depan

16 komentar:

  1. singsingkan lengan baju, perlu dibantu mak??? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. boleh mak, dibantu doa yaaa..hehe

      Hapus
  2. Hehe jadi inget bbrp tahun lalu, pindah dari rumah di Bandung ke kost2an di Jakarta, ninggalin rumah sedihnyaaa~ Bbrp bln lalu juga akhirnya ninggalin kostan menuju kediaman baru sesudah menikah, seneng sih tapi kdg2 kangen juga tu sama kostan butut tempat istirahat tiap pulang gawe selama 2 tahun terakhir :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. kenangannya yang bikin kangen ya :')

      Hapus
  3. Klo dah ngontrak, jangan pindah2 lagi ya mak. Klo perlu beli aja tu rumah. Kebayang kan capeknya pindah? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. huaaa, iya mak..semoga betah di kontrakan baru ini..

      Hapus
  4. pasti kamu pilih rumah ini karena cat nya ungu iya tho

    BalasHapus
    Balasan
    1. salah satunya itu juga sih mbak. hihi

      Hapus
  5. duh mbak justru seru lho bergaul dengan ibuibu... asyik ya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaaa, masih belajar nih mbak biar bisa jadi ibu2 sejati :D

      Hapus
  6. semoga betah di rumah baru ya.. lempar senyum aja mbak ke tetangga, biar ga dikira sombong hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaamiiiinn.. siap mbak. semoga senyumnya bisa ditangkep ya..hehe

      Hapus
  7. mak raisa, selamat menikmati suasana baru & good luck merintis biz nya

    BalasHapus
  8. Tahun depan in syaa Allah bakal pindah ikut suami ke tempat tugas baru (ntah di mana he he), kalau dibilang betah di tempat sekarang (Manado) ya dibetah-betahin. Pastinya kalau pindah mesti puter otak buat ngemas barang-barang he he.

    BalasHapus
  9. Pindah rumah = repot ?
    Saya 6x pindah rumah karena jadi kontraktor 15 tahun. kadang datang perasaan itu maks. sampe nangis-nangis...eh semoga segera punya rumah sendiri...amin

    BalasHapus
  10. semoga rumah barunya bikin lebih happy ^^ taro bunga di pot boleh tu di depan sa ^^

    BalasHapus