22 Des 2013

Ibu, Cinta Tanpa Akhir

"Selamat hari Ibu untuk seluruh wanita-wanita hebat khususnya untuk Ibuku tersayang. I Love you..."

Nggak kerasa udah 4 tahun ngelewatin hari Ibu di perantauan. Alhasil cuma bisa ngucapin selamat hari Ibu aja lewat telpon tanpa bisa ngasih apapun. Walaupun sebenernya masih belum bisa ngasih apa-apa sih kecuali cinta dan kasih sayang *cielah*. Ngomongin soal Ibu, aku memang punya hubungan khusus sama beliau yaitu hubungan ibu dan anak *kucing tetangga juga tau kaleee*. Kalau punya hubungan khusus, biasanya kan banyak kejadian yang berkesan tuh, jadi kali ini aku mau nyeritain salah satu moment kenapa Ibu itu spesial dan wanita terhebat yang pernah aku kenal.

**

Ibu adalah sosok yang sangat luar biasa karena selalu berkorban buat anaknya. Hal ini salah satunya terjadi pas aku baru masuk SMA dan mau sesi wawancara Ibu dan anak. Saat itu, orang-orang udah mgumpul di depan pintu kantor SMA. Tiba-tiba, pintu kebuka dan petugas dari dalam menginfokan kalau orang-orang yang datang harus ngambil nomor antrian dulu untuk nanti kemudian dipanggil ke dalam.

Ibuku langsung bergegas lari menuju meja yang udah ada tancapan nomor antrian. Aku kira Ibuku terlalu berlebihan dengan lari-larian dan semangat buat ngambil nomor antrian. Ternyata ini berlaku juga dengan Ibu-Ibu lainnya. Mereka rebutan nomor antrian persis adegan di komik shinchan saat Ibunya shinchan melihat ada kata "obral" di supermarket.

Perjuangan Ibuku ngambil nomor antrian ternyata nggak mudah loh. Saat itu Ibu kena sedikit tusukan paku tempat nomor antrian itu tertancap, dan ketika Ibu berhasil ngambil dua nomor, buru2 beliau melihat nomor yang terkecil dan kemudian melemparkan nomor satunya yang langsung disambut dengan rebutan Ibu-Ibu lainnya.

Aku terharu lihat perjuangan Ibuku. Ternyata bukan cuma berjuang saat harus ngelahirin anaknya yang keren banget ini, tapi juga berjuang demi mendapat nomor antrian untuk anaknya. Hiks. Makasih Bundooo. Tapi yang jadi pertanyaan di sini, apa yang dilakuin anak-anak mereka saat ngelihat Ibunya sedang berjuang ngambil nomor antrian ya? Kayaknya sih bengong aja, atau mungkin mereka terpukau ngelihat the power of mother!

bareng sama ibu dan mbak ami
Yang lebih mengharukan lagi, Ibu tetap berbesar hati ketika petugas dari dalam menginfokan kalau sistemnya diubah dan nggak jadi make nomor antrian yang udah jadi rebutan itu. Langsung deh para Ibu di sana rame banget komplain. Nah, di sini mulai terlihat peran sang anak (termasuk aku) untuk nenangin Ibu masing-masing.

Dasar, giliran nenangin aja, baru deh anaknya nongol *ngomong sama diri sendiri*

Memang yah, para Ibu itu multitasking. Makanya jangan sampe ngeremehin kekuatan wanita. Mau nyuci, masak, ngantri, rebutan barang sampe ngomongin orang memang para wanita jagonya. Apalagi kalau harus berjuang demi anaknya. Apapun akan dilakuin deh. Sementara sang anak, udah pernah ngelakuin apa aja buat Ibunya? Hah? Masih minta duit sama ortu? Yaelaaah, ke laut aja sonoo.. *ngaca sambil memandangi gambar laut*

Anyway, Happy Mother's Day. I Love you more, Mom. Semoga bisa terus membahagiakan dan membanggakan Ibu.

http://emak2blogger.web.id

3 komentar:

  1. Ibumu sosok ibu yang hebat...dan semoga Raisa kelak juga bisa jadi Ibu yang hebat..selamat hari Ibu buat wanita di Indonesia

    BalasHapus
  2. Baru nyadar sekarang hari ibu, ahaha.

    BalasHapus
  3. Selalu sedih kalo baca postingan tentang ibu..... hiksss T-T
    Rabbighfirli waliwalidayya warhamhuma kamaarabbayaani saghira.....

    BalasHapus