10 Jan 2014

Selamat Ultah Panda..

Ayeeeyyy!! Udah tanggal 9 Januari. Ini saatnya posting tulisan tentang Panda. Eit, tunggu dulu. Panda disini bukan berarti hewan yang gemuk lucu itu loh, tapi ini panggilan sayang aku dan Mbak buat Papa. Mbak sendiri malah udah duluan posting disini. Hmmm, merasa keduluan nih.


Waktu kecil dulu sih aku nggak terlalu deket sama Papa, mungkin karna kalau ketemu cuma pagi dan malem aja kali ya jadi jarang ngobrol dari hati ke hati deh. Nah, setelah aku cukup besar dan mulai bertanya tentang makna kehidupan *ceilah*, Papa tiba-tiba datang dan menjawab semua pertanyaan-pertanyaanku itu.

Papa mulai ngajarin aku banyak hal. Diantaranya harus menjunjung tinggi kejujuran, menjadi orang yang pemaaf, nggak boleh PHPin orang, harus selalu berusaha sebaik mungkin untuk mencapai tujuan dan kemudian bersabar setelahnya, Nggak cuma soal attitude aja sih yang diajarin Papa, tapi juga hal-hal lain seperti berkebun dan menjemur pakaian! Iya, ini beneran loh. Mbak juga udah sempet cerita soal ini di blognya. Berhubung Papa udah pensiun, jadi sekarang kerjaannya ya menanam benih di halaman belakang dan juga ngejemurin pakaian. Pokoknya kalau udah berkaitan sama dua hal itu, Papa pasti keliatan asyik banget sampai-sampai anak-anaknya ini jadi nggak tega ganggunya *alesan* *padahal sih karena nggak mau panas-panasan aja*.

Papa juga keren banget loh, sering muncul layaknya superhero. Contohnya nih, pas kemarin lagi telponan trus aku tiba-tiba cerita kalau motor kayaknya butuh diservis dan celana juga ada yang robek. Langsung deh saat itu juga Papa bilang butuh dikirimin duit berapa? Dan dengan polosnya aku ngejawab pertanyaan Papa sambil ngitung-ngitung pake kalkulator. Bener-bener anak yang nggak tahu diri.

Ada lagi hal yang nggak pernah aku lupa dari Papa. Ini terjadi saat aku duduk di bangku SMP. Saat itu aku kenalan sama seorang cowok lewat chatting MIRC. Berhubung dulu aku termasuk anak gaul, jadilah aku ikut-ikutan chattingan sama cowok yang ngakunya sih udah kuliah itu. Waktu itu aku intens smsan sama dia. Sampai pada suatu saat, Papa merasa ada yang nggak beres dari anaknya ini. Aku seakan-akan takluk banget sama hape yang aku pegang. Aku nggak mau makan, murung terus, bahkan sampai males keluar kamar. Karena penasaran, Panda mengambil hape di saat aku sedang tidur dan eng-ing-eng, terjawablah semua pertanyaan Papa tentang gelagat anaknya yang aneh. Di sms itu, si cowok sempat bilang kalau mau bunuh diri seandainya aku udah nggak deket sama dia lagi. Wah, nggak beres nih orang.

Langsung deh saat itu juga Papa menghubungi cowok itu tanpa sepengetahuanku dan bilang "Jangan ganggu anak saya lagi!"

That's sweet..

Semenjak itu, aku dan cowok itu udah nggak pernah berhubungan. Aku juga udah nggak mainan MIRC lagi karna dimarahin oleh Papa. Takut terjadi hal-hal yang tidak diinginkan. Masih terlalu kecil dan polos katanya. Yah, papa nggak tau aja saat itu aku masih sering chattingan juga tanpa sepengetahuannya. Duuuh, maafin aku ya Pap. Tapi chattingannya nggak seintens kejadian yang dulu kok *tetep membela diri*.

Di hari ulang tahun Papa ini, aku bertekad buat bisa ngebahagiain Papa. Bahagianya Papa sederhana kok. Cukup dengan bawain bakpia, burger dan kebab aja ke rumah, Papa pasti suka banget. Hihi..

Finally, selamat ulang tahun Panda sayaang...
Semoga sehat selalu, bahagia, dan dilancarkan segala urusan Panda... Aamiiin..
I Love you Pap..
Panda in action

2 komentar:

  1. Papap... inget dulu saban hari pulang dari radio mesti mampir kantor Panda, sampe ditanyain satpam, dikira penyusup kali yee masuk lewat pintu belakang hihihi

    BalasHapus
  2. Sebutan Panda itu berasal atau diambil seperti Ayah jadi Ayahanda, Adik jadi Adinda, begitu ya? Hehe... jadi penasaran. Semoga selalu bahagia bersama keluarga ya, Mbak.

    BalasHapus