18 Jan 2014

Tragedi Tai Ayam

Sebenernya agak malu juga sih mau nyeritain inih. Tapi, apa daya. Aku udah nggak sanggup menanggungnya sendirian. Jadilah, kalian semua harus tahu cerita ini.

Kejadian ini berlangsung begitu cepat. Sampe-sampe aku dan Dwiva - teman satu kontrakan, bingung harus ngelakuin apa. Pagi kemarin, aku beli jamu yang lewat di belakang rumah dan tib-tiba Ibu penjual jamu itu nyeletuk "Mbak, terasnya kotor banget banyak tai ayamnya"

Aku sama Dwiva nyengir aja diomongin kayak gitu. Yah kita beralasan belum sempet bersihin teras rumah yang emang dipenuhi sama tai ayam. Padahal sih emang males aja. Soalnya kan ini musim hujan, jadi hampir tiap hari ayam-ayam tetangga neduh di teras rumah kami yang emang paling luas diantara teras rumah yang lain. Jadi mau dibersihin sekarang juga percuma, besok juga si ayam masih bakal bertai lagi kan.


Setelah minum jamu dari si Ibu, aku sama Dwiva masuk lagi ke rumah dan tiba-tiba kami mendengar bunyi-bunyian aneh dari teras.

Srek..srek..srek..

Apaan tuh?

Karena penasaran, aku langsung ngintip donk ya pelan-pelan biar nggak ketahuan. Ternyata itu Ibu yang punya kontrakan lagi bersihin teras rumah. OMG! Apa yang harus kita lakukan? rasanya pengen pura-pura nggak ada di rumah biar ada alasan sibuk jadi nggak sempet bersihin teras. Tapi..tapi..tapi.. masa iya aku dan Dwiva sehina ituh sampe-sampe rela membiarkan si Ibu yang membersihkan tai-tai ayam.

Akhirnya setelah berunding beberapa detik, kami memutuskan untuk keluar dan memasang tampang prihatin.

"Yaampuuun, Bu.. Udah kami aja yang bersihin. Kemarin mau bersihin belum sempet soalnya."

Asli deh, itu basa basi banget. Padahal dalem hati mah emang belum ada niat mau bersihin.

Tapi karena si Ibu juga udah mau selesai bersihin teras, akhirnya kami juga membantu buat ngepel aja. Duuuh, jadi nggak enak ginih. Si Ibu sih bilang, teras ini mau dipake buat pertemuan karang taruna yang notabene anaknya mengusulkan buat pertemuan di teras rumah kami, karena luas. Jadinya, si Ibu buru-buru bersihin deh. Dan katanya lagi si Ibu maklum sama kami, karena memang kami jarang keliatan ada di rumah. Oooh, padahal itu karena kami ngumpet aja di dalem.

Setelah basa basi dengan si Ibu, akhirnya Dwiva bilang kalau tragedi tai ayam ini udah jadi trending topic di sekitar rumah kami. Katanya sih itu menimbulkan konflik rumah tangga si tetangga sebelah. Pas subuh-subuh si istri di rumah sebelah ngomong sama suaminya tentang tai ayam teras rumah kami. Istrinya ngomel-ngomel ke suaminya buat ngasih tau kami supaya ngebersihin teras. Pasalnya, semenjak teras rumah di taiin ayam, si istri jadi nggak bisa nongkrong sama anaknya di situ. Yaelah, kalo karena itu mah bersihin sendiri aja kali.

Lagian juga kalo udah kayak gini siapa yang kira-kira salah? Aku sama Dwiva? Tetangga rumah? Atau ayam tetangga? Yah, ini semua salahnya ayam tetangga! Ngapain juga bertai di teras rumah orang. Bertai mah di rumah sendiri donk.

Untunglah sekarang teras rumah jadi bersih. Anak-anak jadi bisa main-main lagi di sini. Keretakan rumah tangga nya orang sebelah juga jadi bisa teratasi, kemudian aku sama Dwiva jadi bisa menghirup udara segar di teras rumah tanpa adanya pemandangan tai ayam yang mengganggu dan yang pasti orang-orang sekitar udah berhenti lagi ngomongin teras rumah yang kotor karena nggak dibersihin sama kami. Hihi

Pasukan ayam tetangga

14 komentar:

  1. beberapa pekan yg lalu ada ayam tetangga malah sampe kamar tidur dan dapur. aku tangkap dan yang punya ayam ku ceramahi habis2an. untung ayamnya ga kita goreng dan dikembalikan dalam keadaan ayam goreng :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaah, mending gak usah dibalikin tuh ayamnya..hihi

      Hapus
  2. gara2 ayam rumah tangga jadi terganggu hahaha, nice story :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nih chan. malah jd trending topic sekampung. haha

      Hapus
  3. ada-ada aja, nih. ibu kontrakan suruh miara anjing aja biar gak ada ayam yg mendekat... ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo miara anjing, gak cuma ayam aja yg takut mendekat. tapi diriku juga nggak mau mendekat :D

      Hapus
  4. udah. ayamnya digoreng aja. daripada dia bertai mulu dan merusak sistem pernapasan. haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo digoreng takur ntar aku jg ikut di goreng sama yg punya ayam..hihi

      Hapus
  5. Sabar aja kak. Haha. Kalo nggak ayamnya di opor :p
    Kunjungi dilasindy.blogspot.com ya :)

    BalasHapus
  6. Udah penggal aja tuh ayam hahahaha

    BalasHapus
  7. Waaah..., ini sih tragedi bener, bisa terganggu kenyamanan rumah tangga.

    BalasHapus
  8. yg salah menurutku ya yg punya ayam n ngebiarin ayam2nya mengotori rumah orang lain :p
    aku pernah ngalamin, cukup bikin kesal juga ya mak..

    BalasHapus
  9. Kita senasib mbak...berdoa saja semoga tuhan menggerakan hati2 ayam tetangga biar buang kotoran di rumahnya sendiri..

    BalasHapus