4 Feb 2014

Jogja, Kota Serba Ada

Berhubung saat ini aku masih tinggal di Jogja, rasanya pengen nulis sesuatu tentang Kota yang berhati nyaman ini. Jogja dikenal dengan Kota Pelajar saking banyaknya sekolah dan juga universitas. Dulu, pas tahun pertama aku kuliah, Jogja masih belum semacet sekarang. Katanya sih, penduduk Jogja udah semakin padat. Tapi sepadat-padatnya Jogja, yang aku herankan adalah masih banyak juga orang yang belum menemukan jodohnya. Padahal kan penduduk Jogja itu banyak!! Ironis. Ini masalah besar!

Hmm..tapi sekarang sih aku bukan mau nyeritain soal jodoh. Itu bahasannya berat, melebihi berat badan akuh. Kali ini aku mau cerita soal Jogja yang dianggap kota serba ada.

Kadang-kadang agak heran juga sih, kenapa orang-orang selalu nitip beli sesuatu di Jogja.Ya mungkin kalo nitip beli batik dan semacamnya itu wajar ya. Soalnya Jogja kan emang gudangnya batik. Tapi ini kalo yang dititip kayak baju, mainan, cake, itu semua kan ada di MANA AJA. Pertanyaannya kenapa harus Jogja? Kenapaaa??

Mulai dari Mbak Ika yang doyan nitip brownis kukus kalo aku pulang ke Kudus. Oke, mungkin emang di Kudus nggak ada yang jual brownis kukus. Masih wajar. Setelah itu mulailah nitip coklat Monggo. Ini juga masih agak susah ditemui di Kudus. Wajar. Kemudian nitip beli buku. Oke, Kudus memang nggak ada toko buku yang cukup besar. Setelah itu, nitip balok mainan dari kayu. Yah, katanya di Kudus juga nggak ada yang jual. Dari sini aku baru sadar, kenapa Kudus bisa se-terpencil itu yah? Jadi sedih. Hiks.

Selanjutnya, Mbak Lia yang kemarin nitip beli kolam karet buat bayi. KOLAM KARET! Itu sampe nyari di Jogja coba. Padahal kan Mbak Lia tinggalnya di Tangerang yang rasa-rasanya nggak mungkin kalau nggak ada jual kolam karet. Katanya sih di sana mahal.

Yang paling ngebuat aku sedih adalah titipan Ibu. Coba tebak Ibu kira-kira nitip apa? ULEKAN men! Bayangin, ulekan yang harusnya ada dimana-mana itu sampe harus nyari di Jogja. Kata Ibu, ulekan yang pernah Ibu beli di Kudus itu terbuat dari semen, bukan batu asli. Nah, kalo di Jogja kan kayaknya banyak tuh yang terbuat dari batu asli.

Aku shock! Ini tragis banget sampe-sampe semuanya harus dicari di Jogja. Apa Kudus se-ironis itu? *zoom in, zoom out* Atau memang semua serba ada di Jogja? Hm...entahlah. Ada yang tau jawabannya?

Sumber gambar : Google

24 komentar:

  1. Halo, ini Raisa yang ikutan kopdar JB di Semesta Caffe bukan ya? Hehehe.
    Itu pemikiranku dulu juga sebelum ngelanjutin kuliah di Yogya, kayanya seru banget di yogya bakalan begini bakalan begitu, tapi setelah satu semester kelayapan di yogya, kayaknya ngga sesuai sama yang dibayangin dulu haha tapi tetep kok yogya emang seru :))

    BalasHapus
  2. "Merk Jogja udah paten jos!" ucap seorang ibu-ibu rumah tanga yang membawa selusin pisau dapur sebagai oleh-oleh untuk tetangga, dan keluarganya :) #Kisah nyata juga ha ha ha

    BalasHapus
    Balasan
    1. wiiih, sampai pisau aja beli di jogja ya..hehe

      Hapus
  3. Aku besar dan lahir di jogja..*kayaknya kebalik ya?
    Tapi jogja sepertinya "Berhenti Nyaman"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jogja masih tetep berhati nyaman kok untuk para pendatang .. hihi

      Hapus
  4. Baru beberapa bulan yang lalu aku juga ke jogja buat study tour. Jogja emang bikin nyaman, masyarakatnya ramah-ramah semua. STMIK AMIKOM & STMIK AKAKOM tau ga, kak? Aku kunjungan industri kesana soalnya. hehe :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. oooh, iya tau .. tau.. nexttime ke jogja lagii, kabarin dan bawain oleh-oleh..haha

      Hapus
  5. Kalo aku nitip "Cinta" ada ga ya di Jogja? ;p

    BalasHapus
    Balasan
    1. "dia lagi pergi kakaa"

      Hapus
    2. widiiih, titipannya berat :D

      Hapus
  6. Mbak aku nitip fotonya tukang becak yang ada di Jogja dong.
    *pliisss
    Kabur!
    Salam kenal dari Ika, tetangga nih, Ika dari Demak. *nggak ada yang nanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak nitip fotoku aja mbak? Lebih kece loh.. hahaha

      salam kenal jugaa :))

      Hapus
  7. Bukan apa-apa. Cuma mereka seneng aja kl nyusahin mbak Raisa. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. hah? gak ngerasa disusahin sih sebenernya, tapi jadi mikir aja mungkin emang jogja dianggap serba ada kali ya. hehe

      Hapus
  8. jogjaa terakhir kesana paass kuliahh, jadi pengeenn. Salam kenal anggota baru emak blogger :) mampir dunk ke www.azzmary.blogspot.com...banyakan sih tentang dunia guru hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huaaa, ayo ke sini lagi maak.. siap, meluncur ke tkp :D

      Hapus
  9. kalo ulekan juga di sini pake batu asli, btw di jogja emang murah meriah, mba. makanya ngangenin hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya mbak, mungkin pada seneng belanja di jogja karna murah meriah..hihi

      Hapus
  10. katanya sih kalau make ulekan dari jogja lebih maknyus gitu. karena batu asli. tau deh betul apa kagak. haha

    BalasHapus
  11. Kalo dibeli di Jogja rasanya tentu lebih istimewa. Inilah Jogja. Daerah Istimewa :)

    BalasHapus
  12. salam kenal mbk,tahu blog ini ari mbk rahmi^^
    jogja itu sesuatu kl menurut saya,cita2 pingin punya rumah di jogjah hehe

    BalasHapus
  13. klo saya kok ngerasanya karena mungkin jogja nyaman buat banyak orang, rata2 pendatang selalu ketagihan buat kembali kesini :) mungkin karena harga2 barang di jogja memang cenderung murah dari kota2 besar lain

    BalasHapus