Langsung ke konten utama

Jangan Takut Mencoba!



“You never know if you never try, to forgive your past”

(Adele - One and Only)


Aku pernah dikasih tau sama seseorang bahwa kita enggak pernah tau apa yang akan terjadi kalau kita enggak berani mencoba. Makanya sekarang aku berani mencoba lebih rajin ngeblog lagi di tengah kesibukan dan kepadatan jadwal yang aku punya.

*sombong*

*padahal maksud kalimatnya bukan itu*

Dulu banget nih, aku sering takut buat nerima kenyataan. Ujung-ujungnya nyesel karna enggak pernah mencoba. Contoh, waktu pas SMA dulu, sempet nyoba ajang DJ Kamu di Prambors Makassar yang merekrut anak-anak SMA buat belajar jadi penyiarnya.

Karna prosesnya yang makan waktu lama banget, akhirnya aku mundur dan cuma sekali doank siaran di situ. Kalau ditanyain kenapa mundur, jawaban aku pasti “males, kelamaan prosesnya,” Padahal sih alesan sebenarnya “ takut, saingannya banyak banget. Kalau gagal malu!” 
 
Dan finally, aku nyesel setelah ngeliat temen-temenku berhasil jadi penyiar SMA di sana. Dengerin mereka siaran rasanya ada perasaan dengki yang menghasut. Jangan-jangan kalau aku nyoba, aku udah kayak mereka dan bisa ngewujudin impian aku sejak SMP itu. Aku ngerasa gagal sebagai wanita yang pantang menyerah.

Belajar dari situ, akhirnya aku nyobain semua hal yang emang pengen aku raih. Walaupun awalnya sempet hopeless karena belum tercapai, tapi ternyata kegigihan itu terbayar loh. Keinginan aku buat jadi penyiar terwujud di 2013. Dan cita-cita aku buat jadi wartawan terwujud di 2014 sampai sekarang.

foto sok cantik pas masih siaran di jogja


Nah, masalahnya, keraguan itu bukan cuma perkara kerjaan. Salah satunya soal cinta.

*kibas jilbab*
*berasa pakar cinta*
*padahal mah seringnya gagal*
*kemudian galau*
*baper*
*dan tulisan ini isinya begini terus*
Etapi, ini beneran. Kemarin, temen ada yang cerita kalau dia agak-agak trauma dan takut mengenal lelaki baru. Katanya sih ini akibat dia gagal menjalin hubungan sama yang lalu-lalu. Yaudah, aku nasihatin aja tuh kayak penggalan lirik lagu di atas.

“Kita enggak akan pernah tahu sebelum kita mencoba. Dan yang terpenting kita harus berdamai dulu sama masa lalu kita sebelum melangkah jauh ke depan. Enggak lama setelah itu, dia jadian sama si cowok baru dan alhamdulillah mereka sekarang udah mempersiapkan pernikahan. Tinggal yang nulis aja sih yang belum *malah curhat* *sekalian promosi*

Yah intinya, apapun itu, kerjaan, cinta, atau yang lainnya, kalau kita meyakini itu baik, kenapa enggak dicoba. Toh, kita enggak pernah tahu hasilnya kan kalau enggak dicoba? Ketimbang khawatir mulu sama sesuatu yang belum tentu terjadi, mending dicoba dulu, kali aja jodoh. Kalo engga jodoh baru deh boleh khawatir, kapan kesendirian ini berakhir..buahahakk *bukan kode*

Oh iya satu lagi, selain mencoba, jangan lupa buat berdoa dan percaya. Soalnya, teori afirmasi itu benar adanya loh. Semesta akan ikut mengamini apa yang kita yakini.

So, good luck!

ID pers baru, medianya sengaja engga dipromosiin, biar fokus ke orangnya..haha

Komentar

  1. iya bener banget mbak jangan takut mencoba dan jangan lupa berdoa

    BalasHapus
  2. emailnya dibaca dulu kali, siapa tahu ada yang ngasih kerjaan :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siapa tahu yaa~~
      udah dibuka berulang kali kok xp

      Hapus
  3. Dulu mbak juga pernah pas mau daftar koran kampus, seleksinya lamaa pake seleksi alam gitu, trus males lanjutin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya yg la kemarin itu seleksi alam juga deh mba.. biar ketauan siapa yg sungguh2 kali ya..

      Hapus
  4. Masukkan komentar Anda... Nice, be smart

    BalasHapus
  5. teori afirmasi sa :D maksudnya semesta ikut mengamini itu apa ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maksudnya alam semesta ikut mendoakan apa yg kita yakini chan

      Hapus
    2. Yakin/Iman kepada Allah SWT :D

      Hapus
  6. Keren Mbak, dah jadi wartawan ni yee,,, ciee...
    Cita cita saya malah selalu berubah ubah, waktu duduk di bangku sekolah ingin menjadi seorang yang serba bisa, menjadi petani yang bisa mengerjakan segala hal, dan sekarang ya begini jadinya, jadi tukang service + ngajar+petani(sekarang gak terjun langsung)..

    dan salah satunya blogging

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang penting kita mencintai apa yg kita lakukan sekarang yaah..hehehe

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Berkunjung ke Pasar Tradisional

Setelah bertapa sekian lama dan merutuki diri sendiri karna selalu terjangkit virus malas, akhirnya aku kembali ngeblog. I'm back eperibadeeehhh!! Eh, emang siapa gue yak. Berasa dinanti-nanti amat kedatangannya. Hihi. Akhirnya libur lebaran udah hampir selesai. Dan ini adalah masa-masa dimana para kuli harus membangkitkan mood buat memulai hari Senin.  Apaaa? Seninn?? Sejenis apa itu??!!  *mendadak amnesia* Daripada mikirin hari Senin, mending sekarang mikirin pasar aja. Kalau bicara soal pasar, yang terbayang pasti penjual ikan, tomat, suara berisik, dan semacamnya. Heran kenapa pasar identik dengan yang kayak gitu.  Padahal kan itu semua emang benar adanya *ini sebenernya ngomong apa sih* Berhubung kemarin pas libur nemenin Ibu ke pasar tradisional, ada beberapa fakta yang baru aku amati. Jadi ketika si Ibu lagi asik belanja dan tawar menawar sama penjual, aku malah asik memperhatikan sekeliling pasar dan poto-poto. Bisa dipastikan si Ibu nggak sadar anaknya me

Suka Duka Jadi Wartawan

Enggak kerasa udah hampir setahun aku tinggal di Jakarta. Perasaan gaya bahasa aku juga engga banyak yang berubah. Palingan sih hati aja yang jadi lebih keras kayak Jakarta.. *eaakk* Tapi bukan soal hati yang mau aku ceritain. Aku lagi bersyukur aja, udah setahun jadi wartawan di Jakarta tapi enggak nelantarin blog ini sampe setahun juga.. *cari alesan lagi* *padahal blognya udah ditelantarin hampir setengah tahun* Sejujurnya sih, kenapa disempetin nulis lagi karna aku lagi pengen cerita soal suka duka jadi wartawan. Yah lebih tepatnya mau nyeritain dukanya aja padahal. Tapi biar judulnya keren akhirnya pake kata suka duka. Buahahahak. Jadi kemarin pas aku lagi libur dan engga ada kerjaan, aku iseng-iseng googling berita soal terkejutnya Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) gara-gara penutupan gerai perusahaan ritel ternama di Indonesia , sebut aja Hero Group. Berita itu sebenernya follow up dari berita temen aku yang sebelumnya udah nulis hal yang sama di sini . Ternyata oh

Akhirnya Resign Juga!

“Kalau kita mau masuk ke tempat yang baru, kita harus siap untuk meninggalkan yang lama,” Manusia Setengah Salmon Holaaaa... Jadi ini postingan keduaku di tahun 2017. Enggak kerasa waktu cepet berlalu. Udah April aja, padahal postingan baru satu. *kemudian dilempar sendal karna malesnya kebangetan*. Sebenernya sih di postingan kali ini pengen nyeritain soal resolusi 2017. *trus dilempar kaos kaki bekas karna udah basi* Yahh, daripada enggak sama sekali ya kan..huahahaha.