4 Nov 2016

Demo 4 November


Demo 4 November ngebuat beberapa orang cemas. Tapi enggak buat wartawan ekonomi kayak aku. Soalnya gara-gara demo 4 november ini, aku jadi bisa leha-leha.. cihuyyy!!!
*kemudian dikeplak si bos*


Sejak kemarin, sebenarnya kanal ekonomi di kantorku udah mulai ngejar berita soal dampak demo 4 november. Apa ketakutan-ketakutan pengusaha, apakah kantor libur? Atau dampak demo terhadap ekonomi Indonesia. Pokoknya dicari-cari banget lah.

Itu buat mengantisipasi aja kalo berita di tanggal 4 november sepi. Dan ternyataaaa, dugaan awal benar! Hari ini berita ekonomi sepi.

Nyesss..

Rasanya ada yang hampa. Kayak hati kalo lagi kosong gitu deh.
Cuma karna aku anaknya suka mengambil hikmah dari setiap kejadian, aku sih menikmati aja kesepian ini. Percayalah kalo berita itu akan datang di saat yang tepat. Sama kayak jodoh. Buahahahakk..
 
Akhirnya, kekosongan ini aku manfaatin buat baca-baca berita demo 4 november, nonton tv soal demo, pokoknya memantau perkembangan demo sambil nyemil kuaci. 

memantau demo sambil nyemil kuaci


Aku enggak pengen ngomentarin soal pendemo-pendemo itu, karna ini menyangkut kepercayaan seseorang. Jadi menurutku wajar kalo seseorang sensitif ketika kepercayaannya disinggung. Tapi di satu sisi, manusia kan enggak lepas dari lupa dan khilaf, jadi udah pasti pernah salah ngomong. Yah dinamika hidup lah.


Cuma, ada yang menarik sih kalo dilihat-lihat lebih dalam akibat demo 4 november ini.


1. Semua berita disambung-sambungin ke demo 4 november. Semua berita sis. Semuaaa!! Bahkan, di kanal Health ada berita kek gini Demo 4 November, Awas Terlalu Lama Berdiri Bisa Pingsan atau Demo 4 November, Waspadai Iritasi Mata karena Debu. Kayaknya terlalu maksa ya.

2. Menteri BUMN dibonceng naik motor karena macet. Jakarta sih udah biasa ya kalo macet. Tapi ini sampe ngebuat menteri BUMN Rini Soemarno dibonceng motor patroli ke kantor menko darmin buat rapat.

3. Penjual peci di Istiqlal sampe raup untung Rp500 ribu dalam tiga jam. Padahal biasanya, pendapatan sehari-hari di pedagang Cuma terkumpul kurang dari Rp500 ribu dari pagi sampe lapak tutup. Tapi, pedagang ini mampu menjual lebih dari 30 peci hanya dalam tiga jam.

4. Sebagian polisi kelihatan makin kece dan religius karena make peci, sorban, jilbab dan berdoa dulu sebelum memulai pengawalan demo.

5. Dan yang pastiii...berita ekonomi sepiii, sepiii .. buahahaaakkk

Yaudahlah, kayaknya cuma pengen sharing itu aja sih. Soalnya, ini juga nulisnya di sela-sela waktu kerja. Nah kalo ada yang mau nambahin, monggo loh..

*tutup tab blog*
*gegara dipelototin bos*

3 komentar:

  1. ada pro dan kontra sih ya mbak Raisa :D

    BalasHapus
  2. Harusnya mudik aja kmrn pas 4nov yaaa

    BalasHapus
  3. Semoga tidak akan ada lagi public figure yg salah ngomong tentang Kalam Allah.

    BalasHapus