26 Jul 2016

Jalan-Jalan ke Hutan Mangrove PIK




Alohaaa....

Setelah lama enggak ngeblog, akhirnya oh akhirnya, aku punya bahan buat ngisi blog ini.. Yihaaa!!
*sok kehabisan materi* *padahal alasan sebenernya males*

Kali ini aku mau cerita soal agenda jalan-jalan Minggu lalu ke Hutan Mangrove Pantai Indah Kapuk. Kalo biasanya jalan-jalan di Jakarta cuma ke mal atau ke tanah abang, mending ke tempat wisata alam aja.

Sebenernya sih, jalan-jalan ke hutan mangrove ini karna pas lagi kedatangan tamu jauh aja dari Makassar. Jadilah, aku putar otak buat nyari wisata jalan-jalan yang lumayan hemat di Jakarta dan bisa buat narsis, mayan buat eksis di instagram.
 

Hutan Taman Mangrove letaknya di kawasan Pantai Indah Kapuk, Jakarta Utara. Lumayan jauh sih kalo jalannya dari kosanku yang notabene ada di Jakarta Selatan.

Tapi tenang, cukup merogeh kocek Rp52 ribu, bisa sampai loh ke Hutan Mangrove dengan UberX. *bukan promosi*

Aku pilih UberX karna harganya yang paling terjangkau dibanding kendaraan online lainnya. GrabCar bisa sampe Rp80 ribuan. Sementara GoCar, hampir sama kayak Uber, tapi dapet drivernya susah banget bok.

Udah beberapa kali order GoCar ga pernah dapet. Sampe sempet mikir, jangan-jangan ini adalah konspirasi!

*Embuh, konspirasi opo*

Akhirnya, ditemani sahabat dari Makassar dan partner di Jakarta, nyampe di Hutan Mangrove sekitar jam 10-an. Harga tiket masuknya juga lumayan terjangkau sih. Cukup keluarin Rp25 ribu per orang aja. Karna kami bertiga, jadinya uang Rp75 ribu melayang.

jalanan di kawasan mangrove


Begitu masuk, yang pertama kali terlihat adalah musholanya yang lumayan besar di pinggir danau. Oh iya, buat jaga-jaga mending bawa payung deh dari rumah. Cuacanya panas cyin. Terlebih kalo mendung, antisipasi ujan.
siaga, sedia payung sebelum kepanasan


Saran partner aku, bawa perbekalan juga dari rumah. Perbekalannya paling cemilan atau roti-rotian gitu. Soalnya, beli di sana mahal. Harga satu bakwan aja sampe Rp5.000 loh. *maklum anak kos* *pengiritan kudu nomor satu*

Kalo mau foto-foto, Hutan Mangrove ini tempat yang sangat tepat menurut aku. Di deket gasibunya ada payung-payung digantung. Agak kurang paham juga sih tujuan digantungnya apa. Padahal digantung itu kan sakit. *baper*
payung yang sedih karna digantung


Kalo jalan terus ke dalam, bakal makin kelihatan Hutan Mangrovenya. Yaeyalah, dari judulnya aja udah mangrove!

Di sana juga tersedia semacam villa atau perkemahan buat yang mau nginep untuk uji nyali.
Saran aku, jangan terlalu siang ke Hutan Mangrove ini karna panas banget. Aku aja Cuma betah sekitar satu jam di sana.

beberapa tempat nginep

Kami akhirnya memutuskan cari makan lucuk setelah sholat dzuhur di daerah PIK. Udah jauh-jauh ke Jakarta Utara harus njajal makanan di daerah sana donk.

Karna ga terlalu laper dan cuaca panas banget, akhirnya kami putusin ke Shirokuma, tempat es krim-es krim lucuk, tapi tetep ada makanan beratnya.

eskrim lucuk, kayak kamu~
 
Buat review Shirokuma, kayaknya diposting di lain waktu yah, biar materi baru buat ngeblog. Hahayy..

6 komentar:

  1. Waahh seru juga ya mbak dan tempatnya indah sekali :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kapan2 main ke sana makanyaa..hahaha

      Hapus
  2. rindang ya tempatnya, btw hutan mangrove gaboleh foto make kamera dslr gitu ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaakk..katanya sih ga boleh bawa dslr..

      Hapus
  3. hai mbak raisa, asred economy andelannya okezone. Kenalin aku meutia febrina :P Kayaknya kemahalan menurutku kalo kamu naik grab,uber atau gocar. Kenapa gak ngebusway aja? Lebih irit cuma Rp3500 perak (Secara saya juga anak kosan).Udah ada kok busway yang bisa nganterin kita sampe kesana. Waktu itu aku naik di monas-pik kalo ga salah. Lama perjalanan sekitar 45 menit dan ga macet, dapet duduk lagi. Bonusnya kali aja bisa ketemu jodoh disini...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa itu pilihan sih mba meutiaa.. berhubung eike males ribet (karna dari kosan kalo naik bus trans ke PIK kudu transit) jadi lebih memilih yang simpel dan masih kejangkau aja..
      jadi mba meutia udah ketemu jodoh di halte transjakarta blm? :p

      Hapus