22 Mar 2016

Mencari Jati Diri




Beberapa waktu lalu, seorang teman bersedia meluangkan waktu buat baca beberapa tulisan di blog ini. Maksud hati pengen nyombongin tulisan yang enggak berarti ini, tapi ternyata dia comment nya di luar prediksi aku.

“Tulisannya kayak blog ada umumnya, enggak punya ciri khas dan sok lucu,” kata dia.

Gara-gara comment itu, aku nyesel juga maksa dia baca blog inih. Aku engga terima!!! Engga terimaaa!!!

Tapi karna aku orangnya adil, akhirnya aku mau juga dipaksa mendengarkan masukan dia. Katanya, tulisan ini agak memaksa dan sok rame. Dia juga bilang, tulisan aku enggak punya jati diri. Aku ngerasa kayak terombang ambing di lautan. Tulisan aja engga punya jati diri, gimana orangnya!

Tapi dari situ, aku mulai baca-baca lagi tulisan ini dan mengidentifikasinya. Emang bener sih, kayaknya gaya tulisan aku mirip dengan beberapa gaya tulisan di blog lain yang sering aku baca. Tulisannya agak-agak memaksa karna pengen lucu dan rame. Tapi ujung-ujungnya malah aku seakan engga loose dalam menulis. Mungkin karna aku belum nemu gaya tulisan yang aku banget itu kayak apa.

Nah, tapi sebenarnya ngikutin orang lain itu enggak salah-salah amat. Apalagi buat penulis pemula kayak aku, yang lagi belajar nulis nama aku di hati kamu. *malah baper*

Ibarat anak kecil, kita sering ngikutin sesuatu yang kita lihat atau yang kita sukai. Tapi, lama kelamaan sebenarnya ikut-ikutan itu justru bakal ngebentuk diri kita dan akhirnya nemuin jati diri kita.

duo bocah lagi nyari jati diri ikan

Karna dari banyak hal itu, pasti ada poin yang ngebuat kita nyaman dan kita rasa cocok. Jadi, enggak perlu takut sih buat ngikutin gaya orang lain bagi pemula. Asal jangan plagiat aja. Copy paste tulisan orang dan engga nyantumin sumber. Kalau itu mah udah pelanggaran berat. Bisa disomasi ntar sob!


Intinya, kalau mau nulis khususnya non-fiksi dengan loose mungkin bisa dengan banyak baca, rajin nulis supaya nemuin gaya yang kita banget, dan yang terpenting jujur. Kalau tulisannya terbiasa jujur, pasti apapun yang kita tulis akan ngalir. Ya jujur itu engga cuma ditulisan aja sih, tapi di kehidupan sehari-hari juga ya. Jangan kayak beberapa petinggi di luar sana yang pinter ngomong, bahasanya loose tapi ternyata enggak jujur. Ujung-ujungnya bisa kena kasus dan dipenjara loh!

Oh iya, kalau ada yang mau nambahin tips buat nemuin jati diri dalam penulisan bisa ikutan comment yah. Comment ini terbuka buat siapa aja kok, termasuk kamu. Iyaaa, kaaamu~

3 komentar:

  1. jadi udah ketemu jati diri kamu?

    BalasHapus
  2. emalin no whatsapp dan email ya ke email gue, ada yang mau gue omongin nih :D
    tyan.erwin@gmail.com

    BalasHapus