20 Des 2016

Nginap di Hotel Grand Hyatt Nusa Dua Bali

Baru-baru ini aku abis pulang dari Bali buat kerja. Iya, kerja sambil jalan-jalan juga sih. Huahaha. Karena konteksnya ini kerja, udah pasti nginepnya enggak di tempat sembarangan. Apalagi ini kerja buat ngeliput undangan dari salah satu BUMN di Indonesia. Jadilah nginep di salah satu hotel bintang lima yang cukup terkenal yaitu Grand Hyatt Nusa Dua.

Nginep di hotel-hotel mewah di Bali sebenernya udah bukan hal baru buat aku. Ceileh. Nggaya tenan. Padahal yo ke sana bukan pake duit sendiri. Kalo liburan sih nginepnya cari yang murah-murah aja ya. Hemat cyin.

Etapi beneran. Ini mungkin kali kesekian lah nginep di salah satu hotel mewah pinggir pantai di bali.

Begitu nyampe hotel, kesan pertama yang keluar adalah, luas dan asri. Rata-rata hotel mewah pinggir pantai di bali hampir semua kayak gitu sih.

Menariknya, di grand hyatt ini kudu hati-hati dan inget jalan ke kamar hotel. Kalau enggak, siap-siap kesasar ya. Karna hotelnya ini luas banget sis!

lobi hotel



Pelayanannya cukup ramah. Kenapa aku bilang cukup? Karna ga terus ramah-ramah banget tapi lumayan lah untuk sedikit keramahan. Karena rasa-rasanya aku udah pernah ngerasain servis hotel yang lebih ramah dari Grand Hyatt ini.

Cerita sedikit kurangnya keramahan ini datang saat momen sarapan. Ada perhatian khusus ketika aku masuk ke garden cafe buat sarapan ini, yaitu mba-mba yang melayani tamu dan nongkrong di depan pintu.

garden cafe


Si mba ini, mungkin lebih tepatnya kalo aku panggil ibu karna dia udah keliatan senior banget, menurutku agak kurang ramah. Kalau mau sedikit lebih vulgar sih bisa aku bilang sangat kurang ramah. Kenapa? Karna dia melayani tanpa senyum. Kedua, dia nanya juga rada enggak sopan. Ketiga dia sama sekali ga ada basa basi! pernah temen aku lagi nyari barang di luar resto, akhirnya setelah dia mau masuk lagi ke resto, si ibu ini nanyain.

I: “mau kemana?”
T: “ke dalem”
I (jawabnya rada nyolot gitu): “ya semua juga mau ke dalem”

Helloowww, kalo semua mau ke dalem ya ga usah ditanyain kali buu. Hufff. Si Ibu kurang minum aqua nih. Akhirnya setelah temenku bilang tasnya ada di dalem dan dia barusan dari dalem, si ibu itu diem. Entah apa yang ada di pikirannya. Mungkin dia lagi bermasalah sama suaminya kali yee.

Tapi ga cuma momen itu. Si ibu ini juga pernah ngomong ke temen aku dan juga bule-bule di sana tanpa senyum. Nyuruh nunggu, karna tempat duduk penuh. Padahal masih ada beberapa yang kosong. Setelah kita dipersilakan, kirain tuh tempat udah ready, eh ternyata masih belum cyin. Pisau garpu aja ga ada, udah gitu masih berantakan. Yasudahlah yah, untung eike dibayarin nginepnya. Kalo enggak kan rugi dapet servis macam itu.

Untuk kamar, aku dapet kamar di 1238 dengan view dari balkon adalah bay pool. Enggak tahu deh ini kamar jenis apa. Tapi kalo di googling, kamar yang dalemnya kayak gini sepertinya masuk kelas Ocean View Twin seharga kira-kira Rp2 juta-an per malem. *nelen ludah* itu udah kayak biaya kos ku dua bulan sob!


kamar yang bikin mager

pemandangan dari balkon kamar

Di kamar juga udah disediain welcome drink standar dua buah air mineral, ada buah-buahan kayak apel, jeruk dan salak juga yang gratis, serta beberapa cemilan di mini bar. Kalo cemilan ini bayar ya kak, harganya bisa tigakali lipat lebih mahal dari harga lazimnya.

Di kamar mandi tersedia bath tub, jadi kalo yang mau mandi-mandi lucu sambil tidur-tiduran bisa lah nyobain bath tubnya. Kemudian, udah ada setrika dan meja setrika juga di sana. Pokoknya komplit deh. Kali aja ada yang mau buka jasa laundry di sana. Hihi.



Berhubung si pengundang acara ini udah bayar hotel mahal-mahal, kayaknya enggak sopan ya kalo fasilitas hotel enggak dimanfaatkan. *alesan* *bilang aja ga mau rugi*

Akhirnya, aku jalan-jalan menyusuri hotel, sampe kaki poklek. Yah berhubung hotelnya gede, jadi jalannya jauh bangeett. Harus mendaki gunung lewati lembah dulu, alias naik turun tangga. Aku jalan ke pool hotel yang letaknya di belakang plus deket banget sama tepi pantai.

kolam lucu

Tema kolamnya seru abis. Sayang ga bawa baju renang, jadi ga bisa nyicip-nyicip air kolamnya deh. Tapi mayan lah buat refreshing, memandang bule-bule kece. Huahhaha.
Karna kolamnya deket sama pantai, akhirnya aku foto-foto aja deh di pantai. Maklum, aku anaknya suka norak gitu kalo udah ada di daerah wisata yang jauh dari hiruk pikuk ibu kota.

si anak norak



Finally, itu sedikit pengalaman aku nginep di hotel grand hyatt nusa dua. Overall aku suka hotel ini except pelayanan si ibu-ibu itu ya. dan setelah tiga hari dua malem di sana, akhirnya aku pulang juga ke Jakarta. Back to reality!

3 komentar:

  1. ihik ke bali, enak ya sekalian liburan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kemarin gak nyobain kesini?
      http://www.blogerwin.com/2014/09/trip-tanah-lot.html

      Hapus
    2. Kalo tanah lot mayan sering kak..hihihi

      Hapus