19 Apr 2019

Pengalaman Melahirkan di RS HGA Depok

Setelah drama hamil selama hampir sembilan bulan, finally 20 februari 2019 aku dan suami resmi menyandang status sebagai orangtua baru. Congratulation for us! *duuh maapkeun ngucapin buat diri sendiri*

Kok hampir sembilan bulan? Yup, soalnya si bayik lahir di usia kehamilan 36 minggu lebih 3 hari. Awalnya selama seminggu lebih aku sakit batuk yang agak-agak parah sampe terkencing-kencing. Bahkan aku juga sempet demam. Dan ajaibnya lagi, suamik juga sebelumnya sempet sakit dan demam juga. Duuh, ini mah emang suami istri sehati banget lah ya urusan penyakitan. Huhuu.. 

Untungnya, aku udah ngajuin cuti sejak tanggal 15 Februari. Padahal HPL tanggal 15 Maret loh. Tak disangka dan tak dinyana, 20 Februari dini hari tepatnya jam 1 pagi ada air ngucur tak terbendung dari organ vital. Langsung mikir-mikir ini ketuban rembes atau pipis karna batuk ya. Saat itu aku emang engga prepare kertas lakmus untuk ngecek air ketuban sih. Jadi, aku positif thinking aja lah kalo itu pipis. Eh tapi kok beberapa saat kemudian ada lendir darah yang keluar. Hmmm.. akhirnya yakinlah aku bahwa tadi itu air ketuban.

Berbekal pengalaman orang yang pernah aku baca dan sedikit ke-sotoy-an ku, aku memutuskan engga langsung ke rumah sakit. Soalnya, kata orang kalau lahiran anak pertama kan suka lama tuh pembukaannya. Daripada kelamaan nunggu pembukaan lengkap di RS, akhirnya aku stay cool dan biarin suamik lanjut tidur di tengah kontraksi hebat yang aku rasain. Tapi kok makin deket subuh makin dahsyat ya kontraksinya. Akhirnya ke RS lah aku dan suamik jam 7 pagi. RS yang kita pilih adalah RS Hasanah Graha Afiah (HGA) Depok. Soalnya itu RS yang terdekat dari rumah dan juga udah sering kontrol di sana sama dokter Dewi Kooskurniawati.

resmi menyandang pasien RS

Sampe RS HGA kira-kira jam 7.30 pagi, ternyata eike udah bukaan 4 cyiin. Kaget juga loh. Kirain malah belum pembukaan. Jam 9 pagi, lanjut pembukaan 8. Dan pembukaan lengkapnya kok ya bisa pas jam 10 saat dokternya dateng. Akhirnya si bayi sebut aja baby Raf bisa keluar jam 11 siang. Alhamdulillah!

kakinya baby Raf

Di sela-sela nunggu pembukaan, aku engga berhenti-berhenti atur napas dan nyebut alias istigfar. Rasa gelombang cinta alias kontraksinya bener-bener di luar dugaan. Padahal dulu udah niat kalo tiap ngerasain gelombang cinta, harus tetep tenang dan senyum. Maklumlah, calon mamak-mamak baru yang niatnya pengen gentle birth, apa daya usahanya cuma sekali prenatal yoga, sekali senam hamil dan sisanya baca-baca buku gentle birth dan kepo ig tentang gentle birth. Yang kayak gini ini mau lahiran gentle birth? Hellowww!! Bakalan diketawain para praktisi gentle birth nih eike. Eh tapi ya walopun usaha ku minim, tapi proses melahirkan ku saat itu di RS HGA termasuk aman nyaman dan minim trauma.

Kenapa?
1. Bidan di RS HGA Depok itu cukup kooperatif banget saat aku ngeluh-ngeluh sakit pas kontraksi. Mereka mandu untuk terus atur napas.
2. Aku sempet makan dan minum di sela-sela ngeden saat di ruang bersalin dibantuin suami.
3. Dokter di RS HGA, dokter Dewi Kooskurniawatinya sabar nungguin bayi brojol selama satu jam eike ngeden. Dia juga engga ngelakuin epis alias merobek perinium. Jadi robekan periniumku itu natural cyin, sampe engga beraturan katanya, mirip bikang. Lucu tapi sedih sih ini.
4. Bidan dan dokter juga mensupport saat proses ngeden dan engga memaksa ngeden ketika kontraksiku hilang. Pas baby Raf keluar aja aku sama sekali ga kerasa sakit. Tau-tau udah ada suara oek oek aja tuh.

Oh iya begitu bayinya lahir, aku juga langsung IMD kalo ga salah 45 atau 60 menitan gitu. Daaaan, langsung dijahit juga cukup lama karna robekan di perinium. Ini nih akibat jarang yoga dan makan sayur. Huhuu..

Si bayi setelah itu masuk ke ruang observasi di RS HGA selama enam jam. Alhamdulillahnya meski lahir belum di usia minimal 37 minggu, baby Raf beratnya udah mencukupi standar yaitu 2.570 gram dan dalam kondisi sehat wal afiat.

Setelah observasi, barulah baby Raf rawat gabung dengan aku di kamar kelas I yang isinya untuk dua pasien. Besok malemnya, aku dan baby Raf udah dibolehin pulang. Untuk total lahiran di RS HGA Depok ini kurang lebih Rp9 jutaan untuk ruangan kelas I. RInciannya untuk biaya ku sendiri itu Rp7,785 juta dan biaya untuk perawatan bayinya Rp1,145 juta.

Secara keseluruhan, aku dapet pengalaman positif lahiran di RS HGA. Cuma minusnya adalah, bidan atau perawat kurang mengedukasi ibu baru tentang merawat bayi, memandikan bayi dsb. Waktu itu aku sempet bingung kenapa baby Raf nangis, padahal udah disusuin, digendong kok tetep rewel. Akhirnya bidan dateng dan ngecek ternyata baby Raf pup. Tapi ya ngasih taunya itu kayak bete gitu mukanya. Seakan-akan mbatin, helloow anak lo e'ek aja lo engga tau? Ibu macam apa dikau! Huff.. maklumlah ya mamak mamak baru agak sensi. Hahaha.
foto sebelum keluarga pada balik kampung

Oh iya satu lagi, pembayaran via asuransi juga agak lama prosesnya. Kudu sabar. Padahal udah dari sore mau bayar kekurangan biayanya. Eh tapi sampe malem baru bisa diproses karna nunggu konfirmasi dari asuransinya.

Next, kayaknya aku pengen ceritain soal rekomendasi dokter kandungan di Depok. Udah nyobain 3 dokter yang berbeda, dan menurutku dokter Dewi Kooskurniawati yqng praktek di RS HGA ini cukup recommended. Alasannya nanti deh di next psot ya, aku notice di sini dulu biar engga lupa dan (semoga) engga males nulisnya. Hahaa..

Tidak ada komentar:

Posting Komentar