Langsung ke konten utama

Perjuangan Busui saat Latsar CPNS

 Jadi Busui pas latsar CPNS? Siap-siap aja ya sis, teguhkan hati, kuatkan jiwa dan raga. Hahaha.


Tapi ini serius sih, pasti udah tau lah kalau latsar itu fungsinya selain belajar pengetahuan tentang nilai-nilai ANEKA dan tusi lainnya, juga belajar untuk disiplin dan kuat mental. Sebagai orang biasa yang sehat-sehat dan engga punya kewajiban lain, 3 minggu bakal terasa lama. Apalagi sebagai emak-emak yang punya anak bayi dan wajib pumping, 3 minggu itu rasanya kayak 3 tahun. Wkwkwk.

Kenapa aku bilang wajib? Soalnya, satu, kalau engga dipumping, rasanya bakal cenat cenut. Dua, dalam agama Islam ASI itu adalah hak anak sampai 2 tahun bagi yang mampu. Bahkan Negara aja melindungi hak Busui loh untuk memberikan ASI pada anaknya sampai 2 tahun.

Jadi, pas Latsar itu, aku dan 4 orang Busui lainnya bener-bener deh harus kejar-kejaran dengan waktu. Selain itu, harus pasang muka badak juga buat izin sama pengajar ataupun sama pelatih (ini harus kuat mental ya, wkwk).


senam pagi bareng pelatih

Latsar CPNS itu udah pasti jadwalnya padat. Segala sesuatunya terbatas. Tapi tenang aja, hak kita sebagai busui tetap diberikan kok. Asal ya itu tadi, pintar-pintar cari waktu, kuat mental dan kuat fisik juga.

Sebagai contoh nih, jadwal pumping aku biasanya bangun pagi jam 4.15 pumping setelah finger print untuk absen pagi. Biasanya setelah sholat subuh, aku izin untuk kirim ASIP yang udah ada stok dari malam sampai subuh lewat kurir. Nest pumping lagi jam 10 pas coffee break, harus cepet, karna coffee break cuma 15 menit. Next pumping lagi jam 15.00 pas coffee break sore. Habis itu pumping malam hari bisa pas habis sholat isya, atau jam 10 malem sebelum tidur. Jangan lupa, buat bersih-bersih peralatan sebelum tidur ya, biar paginya pas bangun jam 3.30, ga PR lagi nih buat beberes alat pumping.

Yah kira-kira seperti itu lah jadwal Busui pas latsar CPNS. Tiga hari pertama rasanya beraaaaaat banget. Apalagi harus ninggalin anak bayi selama 3 minggu. Tapi selanjutnya, ya semua bakal berjalan kayak biasa sih. Intinya, kita harus ikhlas dan sabar aja ngejelaninya.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Berkunjung ke Pasar Tradisional

Setelah bertapa sekian lama dan merutuki diri sendiri karna selalu terjangkit virus malas, akhirnya aku kembali ngeblog. I'm back eperibadeeehhh!! Eh, emang siapa gue yak. Berasa dinanti-nanti amat kedatangannya. Hihi. Akhirnya libur lebaran udah hampir selesai. Dan ini adalah masa-masa dimana para kuli harus membangkitkan mood buat memulai hari Senin.  Apaaa? Seninn?? Sejenis apa itu??!!  *mendadak amnesia* Daripada mikirin hari Senin, mending sekarang mikirin pasar aja. Kalau bicara soal pasar, yang terbayang pasti penjual ikan, tomat, suara berisik, dan semacamnya. Heran kenapa pasar identik dengan yang kayak gitu.  Padahal kan itu semua emang benar adanya *ini sebenernya ngomong apa sih* Berhubung kemarin pas libur nemenin Ibu ke pasar tradisional, ada beberapa fakta yang baru aku amati. Jadi ketika si Ibu lagi asik belanja dan tawar menawar sama penjual, aku malah asik memperhatikan sekeliling pasar dan poto-poto. Bisa dipastikan si Ibu nggak sadar anaknya me

Suka Duka Jadi Wartawan

Enggak kerasa udah hampir setahun aku tinggal di Jakarta. Perasaan gaya bahasa aku juga engga banyak yang berubah. Palingan sih hati aja yang jadi lebih keras kayak Jakarta.. *eaakk* Tapi bukan soal hati yang mau aku ceritain. Aku lagi bersyukur aja, udah setahun jadi wartawan di Jakarta tapi enggak nelantarin blog ini sampe setahun juga.. *cari alesan lagi* *padahal blognya udah ditelantarin hampir setengah tahun* Sejujurnya sih, kenapa disempetin nulis lagi karna aku lagi pengen cerita soal suka duka jadi wartawan. Yah lebih tepatnya mau nyeritain dukanya aja padahal. Tapi biar judulnya keren akhirnya pake kata suka duka. Buahahahak. Jadi kemarin pas aku lagi libur dan engga ada kerjaan, aku iseng-iseng googling berita soal terkejutnya Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) gara-gara penutupan gerai perusahaan ritel ternama di Indonesia , sebut aja Hero Group. Berita itu sebenernya follow up dari berita temen aku yang sebelumnya udah nulis hal yang sama di sini . Ternyata oh

Akhirnya Resign Juga!

“Kalau kita mau masuk ke tempat yang baru, kita harus siap untuk meninggalkan yang lama,” Manusia Setengah Salmon Holaaaa... Jadi ini postingan keduaku di tahun 2017. Enggak kerasa waktu cepet berlalu. Udah April aja, padahal postingan baru satu. *kemudian dilempar sendal karna malesnya kebangetan*. Sebenernya sih di postingan kali ini pengen nyeritain soal resolusi 2017. *trus dilempar kaos kaki bekas karna udah basi* Yahh, daripada enggak sama sekali ya kan..huahahaha.