17 Mar 2021

Perjuangan Busui saat Latsar CPNS

 Jadi Busui pas latsar CPNS? Siap-siap aja ya sis, teguhkan hati, kuatkan jiwa dan raga. Hahaha.


Tapi ini serius sih, pasti udah tau lah kalau latsar itu fungsinya selain belajar pengetahuan tentang nilai-nilai ANEKA dan tusi lainnya, juga belajar untuk disiplin dan kuat mental. Sebagai orang biasa yang sehat-sehat dan engga punya kewajiban lain, 3 minggu bakal terasa lama. Apalagi sebagai emak-emak yang punya anak bayi dan wajib pumping, 3 minggu itu rasanya kayak 3 tahun. Wkwkwk.

Kenapa aku bilang wajib? Soalnya, satu, kalau engga dipumping, rasanya bakal cenat cenut. Dua, dalam agama Islam ASI itu adalah hak anak sampai 2 tahun bagi yang mampu. Bahkan Negara aja melindungi hak Busui loh untuk memberikan ASI pada anaknya sampai 2 tahun.

Jadi, pas Latsar itu, aku dan 4 orang Busui lainnya bener-bener deh harus kejar-kejaran dengan waktu. Selain itu, harus pasang muka badak juga buat izin sama pengajar ataupun sama pelatih (ini harus kuat mental ya, wkwk).


senam pagi bareng pelatih

Latsar CPNS itu udah pasti jadwalnya padat. Segala sesuatunya terbatas. Tapi tenang aja, hak kita sebagai busui tetap diberikan kok. Asal ya itu tadi, pintar-pintar cari waktu, kuat mental dan kuat fisik juga.

Sebagai contoh nih, jadwal pumping aku biasanya bangun pagi jam 4.15 pumping setelah finger print untuk absen pagi. Biasanya setelah sholat subuh, aku izin untuk kirim ASIP yang udah ada stok dari malam sampai subuh lewat kurir. Nest pumping lagi jam 10 pas coffee break, harus cepet, karna coffee break cuma 15 menit. Next pumping lagi jam 15.00 pas coffee break sore. Habis itu pumping malam hari bisa pas habis sholat isya, atau jam 10 malem sebelum tidur. Jangan lupa, buat bersih-bersih peralatan sebelum tidur ya, biar paginya pas bangun jam 3.30, ga PR lagi nih buat beberes alat pumping.

Yah kira-kira seperti itu lah jadwal Busui pas latsar CPNS. Tiga hari pertama rasanya beraaaaaat banget. Apalagi harus ninggalin anak bayi selama 3 minggu. Tapi selanjutnya, ya semua bakal berjalan kayak biasa sih. Intinya, kita harus ikhlas dan sabar aja ngejelaninya.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar