Langsung ke konten utama

Liburan Seorang Diri? Siapa Takut..

Sebelum bercerita lebih lanjut, rasanya ada baiknya buat ngebayangin ini dulu. Bayangkan ada seorang gadis jalan-jalan melintasi pulau seorang diri. Gimana? Biasa aja? Mmm, jadi seorang gadis itu adalah gadis polos, lucu, dan baik hati. Hah? Tetep biasa aja? Oke, aku tambahin lagi kalau gadis yang dimaksud itu adalah aku. Apa? Makin biasa aja?? Yah, kalau gitu kita punya pikiran yang sama *Loh, jadi maksudnya apa?*

Jadi intinya, cuma mau ngasih tau aja sih kalau aku habis liburan ke Bali seorang diri. Diulang ya, SEORANG DIRI mennn!! Bayangkan!

Bukan hal yang baru sih buatku bepergian sendirian, tapi kalau melintasi pulau dan lautan sendiri ya this is the first time. Sebenernya agak takut juga dan baru mikir kok ya nekat banget ke sana seorang diri. Tapi, pikiran logis itu baru muncul setelah aku beli tiket pesawat pulang pergi. Jadi percuma aja kan kalau mau dibatalin. Lagian, mumpung dapat tiket promo sih. Toh, si papa juga udah Acc asal  mampir ke beberapa tempat rujukan papa.

Untungnya, di Bali aku punya teman-teman yang baik hati dan tidak sombong. Aku selalu ngerepotin mereka, tapi yah kata pepatah what friends are for. Mereka emang teman yang super dan istimewa banget. Nggak tau deh gimana jadinya hidupku di Bali tanpa mereka. Mungkin aku bakal ngerasa kayak butiran debu yang nggak tau arah jalan pulang.

Berbicara soal liburan, nggak lengkap tanpa ngomongin penginapan dan oleh-oleh yah. Mau penginapan murah daerah Kuta? Mungkin udah banyak yang tau gang Poppies di sana. Apalagi buat kamu yang ngakunya backpacker. Range harga nya mulai dari 70 ribu - 150 ribu include breakfast. Tapi yah gitu, standar aja kamarnya dan harus siap-siap ketemu para bule yang doyan dugem apalagi di malam hari. Agak sedikit horror sih buat perempuan seorang diri. Nah, kalau mau penginapan yang fasilitas dan harganya oke, ada juga masih daerah Kuta dengan harga 250 ribu per malam. Kamarnya bersih dan oke banget. Kunci kamarnya aja udah nggak manual lagi, tapi pake semacam kartu yang ditempelkan ke handle pintu. Pertama kali buka pintu itu, aku rada katrok juga dan bingung. Untung ada Adhit - temenku yang ngajarin buka kunci pintu tapi tetep ngelontarin kata "dasar pedalaman" dulu kepadaku. Hiks.

Kalau mau pulang dengan selamat ke kota asal, jangan lupa beli oleh-oleh. Dan pilihan tempat membeli oleh-oleh saat itu adalah Krishna. Selain dekat dengan Kuta, juga buka 24 jam jadi bebas deh kalau mau belanja di sana jam berapa aja. Eitss, hati-hati juga kalau belanja karena bisa-bisa kalap dan nyesel setelah kasir selesai menghitung total belanjaan kita. Malah nih ya, pengeluaranku jadi lebih besar di oleh-oleh daripada biaya hidup di Bali *ya eyalah, makan kan gratisan mulu*.

Selesai dari itu semua, saatnya prepare buat pulang. Yang perlu diperhatikan saat pulang adalah jam keberangkatan pesawat yang bakal kita naiki. Kalau mau jadi pusat perhatian, silakan berangkat mepet-mepet dengan jam keberangkatan sambil berdoa supaya nggak ketinggalan pesawat dan juga berdoa supaya ketemu jodoh buat yang jomblo *eh, itu mah buat gue yak*. Sekedar info aja, pas pulang ke Jogja kemarin, aku dapet flight jam 05.50 dan baru sampai airport sekitar 05.20. Alhasil, jadilah aku titisan Cinta di film AADC yang lagi ngejar Rangga di airport. Bedanya, aku ngejar pesawat bukan Rangga. *nggerus*

Oke, sepertinya sampai sini dulu ya ceritanya. Kalau ada yang kurang jelas atau mau ditanyakan silakan hubungi nomor dibawah ini. Sekian dan terima liburan gratis. *LOH*

P.S : Special thanks to Nuri dan Adhit, my super best friends in Bali. I Love you :*

Bukti liburan sendirian

Komentar

  1. Coba saya diajak, pasti saya mau nemenin. Asal ada yang nanggung akomodasinya hehehe (pengen banget ngerasain jalan-jalan ke bali)

    BalasHapus
  2. ralat != pedalaman tapi dasarPLOSOK
    ttd
    anak didik pak Nur

    BalasHapus
    Balasan
    1. aduuh, pak nur malu ga ya punya anak didik satu ini? :p

      Hapus
  3. seruuu juga liburan sendiri....biasanya jadi lebih fleksibel dan bisa bebaaaas kemana ajaaa...saya pernah beberapa kali libur sendiri, biasanya diving dengan teman-teman, tanpa anak dan suami...yah, sebentar senang, tapi kalau kangennya kumaaat, sediiih juga hehehe...

    BalasHapus
  4. wonder woman mbak, hehehe...
    blogwalking... :D

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Berkunjung ke Pasar Tradisional

Setelah bertapa sekian lama dan merutuki diri sendiri karna selalu terjangkit virus malas, akhirnya aku kembali ngeblog. I'm back eperibadeeehhh!! Eh, emang siapa gue yak. Berasa dinanti-nanti amat kedatangannya. Hihi. Akhirnya libur lebaran udah hampir selesai. Dan ini adalah masa-masa dimana para kuli harus membangkitkan mood buat memulai hari Senin.  Apaaa? Seninn?? Sejenis apa itu??!!  *mendadak amnesia* Daripada mikirin hari Senin, mending sekarang mikirin pasar aja. Kalau bicara soal pasar, yang terbayang pasti penjual ikan, tomat, suara berisik, dan semacamnya. Heran kenapa pasar identik dengan yang kayak gitu.  Padahal kan itu semua emang benar adanya *ini sebenernya ngomong apa sih* Berhubung kemarin pas libur nemenin Ibu ke pasar tradisional, ada beberapa fakta yang baru aku amati. Jadi ketika si Ibu lagi asik belanja dan tawar menawar sama penjual, aku malah asik memperhatikan sekeliling pasar dan poto-poto. Bisa dipastikan si Ibu nggak sadar anaknya me

Suka Duka Jadi Wartawan

Enggak kerasa udah hampir setahun aku tinggal di Jakarta. Perasaan gaya bahasa aku juga engga banyak yang berubah. Palingan sih hati aja yang jadi lebih keras kayak Jakarta.. *eaakk* Tapi bukan soal hati yang mau aku ceritain. Aku lagi bersyukur aja, udah setahun jadi wartawan di Jakarta tapi enggak nelantarin blog ini sampe setahun juga.. *cari alesan lagi* *padahal blognya udah ditelantarin hampir setengah tahun* Sejujurnya sih, kenapa disempetin nulis lagi karna aku lagi pengen cerita soal suka duka jadi wartawan. Yah lebih tepatnya mau nyeritain dukanya aja padahal. Tapi biar judulnya keren akhirnya pake kata suka duka. Buahahahak. Jadi kemarin pas aku lagi libur dan engga ada kerjaan, aku iseng-iseng googling berita soal terkejutnya Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) gara-gara penutupan gerai perusahaan ritel ternama di Indonesia , sebut aja Hero Group. Berita itu sebenernya follow up dari berita temen aku yang sebelumnya udah nulis hal yang sama di sini . Ternyata oh

Akhirnya Resign Juga!

“Kalau kita mau masuk ke tempat yang baru, kita harus siap untuk meninggalkan yang lama,” Manusia Setengah Salmon Holaaaa... Jadi ini postingan keduaku di tahun 2017. Enggak kerasa waktu cepet berlalu. Udah April aja, padahal postingan baru satu. *kemudian dilempar sendal karna malesnya kebangetan*. Sebenernya sih di postingan kali ini pengen nyeritain soal resolusi 2017. *trus dilempar kaos kaki bekas karna udah basi* Yahh, daripada enggak sama sekali ya kan..huahahaha.