17 Apr 2014

Perpanjangan SIM dan Pulpen

Sebenernya lagi banyak yg mau diceritain. Apalagi udh bertapa sebulan lebih dari dunia perbloggingan *sambil bersih-bersih blog*. Ngerasa besalah juga sama keyboard laptop yg berdebu karna udah lama tak terjamah *sambil bersih-bersih laptop*. Lah ini kalau bersih-bersih terus kapan ceritanya ya?

Berhubung minggu lalu baru pulang ke Kudus dan perpanjang SIM C, jadi mau ceritain pengalaman itu aja lah. Nggak usah bingung-bingung kalau mau perpanjang SIM. Prosedurnya gampang kok, tinggal datang aja ke Polres dan jangan lupa fotocopy KTP dan SIM 2 lembar. Nanti, kita akan melakukan cek kesehatan di sana lebih dulu. Bahasa kerennya sih di cek gitu ya, padahal aslinya mah cuma ngisi form dan ditanya tentang kesehatan mata, jantung dan tekanan darah. Untung dia nggak nanya kejiwaan. Dari hasil ngisi form dan tanya-tanyaan itu, kita harus membayar 25 ribu.

Pembayaran nggak berhenti sampai di situ. Nanti kita juga akan bayar 75 ribu untuk perpanjangan SIM ke BRI di polres sana, dan masukkan semua berkas termasuk form yang nantinya disuruh mengisi ke dalam map kuning. Tunggu deh sampai kalian dipanggil buat foto SIM. Setelah itu, jeng-jeng!! SIM udah jadi dengan foto yang hasilnya pasti tidak memuaskan. Hihi.

Suasana perpanjangan SIM

Secara teknis, perpanjangan SIM ini nggak menyulitkan sih. Total pembayaran untuk perpanjang SIM C 100 ribu dan SIM A 105 ribu. Hanya aja emang harus siapin waktu kurang lebih dua jam (tergantung antrian) dan juga jangan lupa bawa PULPEN.

Ini pulpen penting banget men! Ibarat mau nyoblos caleg, tapi di bilik suaranya nggak ada paku.

Harus nyoblos pake apaa??!!

Nggak mungkin pake kelingking kan? Eh tapi bisa juga sih.. *sambil ngebayangin*

Yah intinya di polres nanti kalau mau ngisi form, nggak disediakan pulpen buat kita.

Dan karna kemarin aku lupa bawa pulpen, padahal udah mau masukin berkas, tinggal ngisi form aja, kemudian mempertimbangkan tempat fotocopyan yang cukup jauh alhasil aku berfikir demi kemaslahatan bersama. Cari pinjeman! Aku diuntungkan karna nggak perlu capek-capek keluar ruangan dan ngeluarin duit, si empunya pulpen juga diuntungkan karna mendapatkan pahala. Hihi.

Jadi daripada kesulitan nyari pulpen pas udah nyampe sana lebih baik sedia pulpen sebelum terlambat. Atau langsung beli pulpen di tempat fotocopyan terdekat yah.

Si pulpen yang jadi bahan obrolan

14 komentar:

  1. ah. birokrasi di indonesia emang berbelit2 sih. gua masih menunggu kapan birokrasi pengurusan segala macam hanya perlu melewati satu meja

    BalasHapus
    Balasan
    1. kira2 kalau mau nunggu sampe kapan ya? hihi

      Hapus
  2. Hahaha gue juga ngga lama baru perpanjang. Dan yang paling ajaib yang tes kesehatan. Kayak ngasal gitu. Hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener banget. itu sih namanya tes wawancara ya, bukan kesehatan.

      Hapus
  3. semuanya hanya legalisasi *sambil menggerakkan tangan seperti spongebob #imajinasi*

    terima kasih, bakal nyiapin pulpen yg banyak entar, tergantung ada temen yg ninggalin pulpennya di meja kelas juga sih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha, pulpen itu kecil2 cabe rawit ya. bener2 dibutuhin.

      Hapus
  4. Saya belum pernah bikin SIM sebelumnya. Jadi ada gambaran nih hehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa, biar ga kaget dan bisa siapin segala sesuatunya, terutama pulpen. hihi

      Hapus
  5. map kuningnya udah disiapin atau bawa dari rumah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. beli di fotocopyan yg ada di polres setempat aja.

      Hapus
  6. Balasan
    1. wah, harusnya jangan dibiasakan yah.

      Hapus