28 Feb 2018

Aku Dilamar!



Basi enggak sih baru nulis cerita lamaran, padahal udah berlangsung sejak 3 bulan yang lalu?
Basi? Yaudahlah, tetep dibaca aja. Kali-kali bisa berguna kan.
*maksa*

Jadi ceritanya 19 November 2017 aku resmi dilamar sama pria idamanku. Sebut aja namanya Maski. Persiapan lamaran agak-agak rempong. Padahal mah setelah acaranya berlangsung ya gitu-gitu aja.

Sebelum lamaran resmi yang mendatangkan keluarga besar ke domisili orang tuaku yaitu Kudus, keluarga inti Maski sebenernya udah silaturahim dulu ke keluargaku beberapa hari setelah lebaran yaitu akhir Juli. Saat itu, keluarganya datang sambil nanya apakah aku udah ada yang lamar, atau belum. Intinya ini semacam nembung secara non formal gitu yah.

Akhirnya, setelah dijawab belum, keluarga Maski langsung mengatur acara lamaran resmi selang 3 bulan kemudian. Daaaan, mulai dari situlah cerita ini dimulai!
Jauh sebelum hari lamaran, aku udah searching-searching fotografer dan make up artist (MUA) di Kudus yang recommended. Karena aku dan Maski kerja di Jakarta, jadi tanya sana sini cuma lewat WA. Cari-carinya juga bermodalkan akun instagram. Alhamdulillah, kemajuan teknologi memudahkan komunikasi macam ini.
 
Jadi selama beberapa waktu, kerjaanku di kantor mulai bergeser buka-buka ig sepanjang hari. Tiap ada waktu kosong dikit aja, pegang hape. Bos lagi meleng ke kanan, buka ig. Bos meleng ke kiri, tutup ig pura-pura kerja. Gitu aja terus sampe jam pulang.

*langsung dilempar kapur sama si bos*

lagi pura-pura kerja
Sebenernya untuk lamaran sih engga perlu ribet-ribet ngurusinnya ya. Tapi karna pada dasarnya aku dan Maski orangnya sama-sama ribet, jadilah semua yang kita urus itu ribet. Terlebih lagi, keluarga Maski yang datang lumayan banyak, sekitar 40 orang. Aku udah cemas aja kalo rumahnya engga cukup. Tapi ternyata cukup juga sih karna garasi rumah dipake buat para tamu juga.

Acara dimulai jam 10 pagi. Tapi jam 8 pagi aku masih di luar untuk beli jajanan di rumah. Padahal janjian sama MUA yang makeup-in aku jam 8.30. Eng ing eng! Selaw banget ya eikeh. Awalnya, MUA nya pengen datang jam 8 pagi. Tapi karna aku masih sibuk sana sini, akhirnya minta mundur ke jam 8.30.

Daaan, makeup mepet-mepet menjelang acara itu amat sangat tidak disarankan ya guys! Percayalah, meskipun MUA ku datang dari jam 8.30, tapi make up benerannya baru terlaksana jam 9 pagi. Jadi beri waktu makeup itu paling enggak 3 jam sebelum acara ya. Karna butuh waktu untuk persiapan menjelang makeup. Belum lagi kalo makeupnya ga sesuai dengan yang kita inginin, pengen ada perubahan dan lain-lain.

proses make up
Dari aku mulai persiapan makeup jam 8.30, baru selesai kira-kira jam 10.30 atau 10.45. Pokoknya keluarga Maski datang itu, aku masih di makeup. Walaupun acaranya memang ga on time jam 10 sih. Tapi ya tetep aja kelar makeup nya sangat mepet dengan acara. Untung kita mengusung konsep wanitanya diumpetin dulu pas awal acara lamaran.

Prosesi lamaran dibuka dengan sambutan MC dari keluargaku. Sekaligus basa-basi nanyain maksud dan tujuan para tamu (yang jelas-jelas kita udah tau). Akhirnya keluarga Maski yang saat itu diwakili oleh Om-nya memberi sepatah dua patah kata yang intinya mau melamar aku untuk Maski. Trus dijawab deh sama keluargaku yang diwakili oleh sepupuku yang jauh lebih tua karna udah punya anak juga. Saat itu, aku lalu dipanggil keluar untuk memastikan jawaban lamaran Maski, dan aku jawab….

“Dengan memohon restu dari Ibu dan Papa, dan memohon kelancaran dari Allah SWT, InsyaAllah saya menerima lamaran Maski,”

Setelah jawab itu, langsung deh aku menatap Maski, pengen lihat ekspresinya apakah doi sumringah, terharu atau terbelalak. Eh ternyata doi lempeng-lempeng aja. Buahahaha. Mungkin karna pada tegang kali ya..
lempengin aja tsaaay ~
 Suasana mulai cair saat ngobrol-ngobrol perkenalan keluarga dan makan siang. Emang ya makanan itu paling bisa mencairkan suasana.. hihiihi.

Oh iya, kami engga pake pemasangan cincin, karna aku dan Maski sepakat pemakaian cincin pas udah akad aja. Akhirnya, acara berakhir sekitar jam 12 siang. Keluarga Maski pulang ke Jogja, ada juga yang ke Temanggung, Semarang dan Jakarta.

Pada pamitan pulang

Intinya, acara berjalan lancar walaupun engga sempurna. Nah tapi ada beberapa yang harus diperhatikan untuk dipersiapkan saat lamaran adalah:

Seserahan/Hantaran
Barang-barang yang harus dibawa oleh pihak pria saat mau melamar wanitanya. Biasanya seserahan ini berupa sesuatu yang dipakai wanitanya dari atas sampai bawah, mulai dari pakaian, tas, sepatu, alat sholat, perlengkapan mandi, makanan-makanan dan sebagainya.

Nah seserahan ini agak debatable sih kapan dibawanya. Ada yang dibawa pas menjelang akad, ada yang pas malam midodareni, yaitu sebelum akad, tapi ada juga yang bawa pas lamaran. Kalau aku dan Maski sih bawanya sebelum akad. Yang dibawa pas lamaran cuma makanan-makanan aja. Istilahnya semacam pengetuk pintu ke keluarga wanita. Nanti kalau lamarannya udah diterima, baru deh seserahan dibawa pas mau akad nikah. Dari keluargaku juga memberikan hantaran balik sebelum mereka pulang dengan makanan-makanan.
Bungkus!
Oh iya, tips agar engga memberatkan pas kalian mau nikah nanti, barang seserahan sebaiknya dicicil belinya tiap punya uang. Aku dan Maski aja nyicil bahkan sebelum lamaran resmi. Jadi pas udah mau nikah, enggak langsung ngeluarin duit banyak untuk beli barang-barang yang seabrek itu.

Suguhan
Karena acaranya berlangsung jam 10 pagi, keluargaku nyiapin makan siang dan jajanan untuk disantap di rumah. Makan siangnya nasi rames aja biar gampang. Terus jajanannya ada lumpia, kue sus dan…apa yaa? Saking lamanya udah lupa.. hahahaha.


Untuk makan siangnya kita pesen sama sodara. Tapi agak kecewa karna nasinya keras. Nah, tips untuk yang mau ngadain acara seperti ini, cek dan ricek dulu kualitas makanannya ya. Jangan sampai nyesel setelah acara berlangsung.

Make Up
Cari MUA yang murah-murah aja. Kemarin aku make up lamaran habis Rp500 ribu cyin. Mahal bingit engga sih. Apalagi ukuran di kudus, kota kecil. Sebelumnya aku survei-survei MUA lamaran juga kisaran Rp400-Rp500 ribu sih. Tapi ternyata makeupnya bold banget. Aku malah disaranin sama kakak sebaiknya kemarin make up wisuda aja yang cuma Rp200 ribu. Makeup nya engga tebel-tebel banget. Setelah aku pikir, iya juga ya. Harusnya dulu gitu aja. Tapi yasudahlah, namanya juga pengalaman.
Cetar kayak petir ~

Fotografer
Nah, kalo menurutku ini perlu bagi yang pengen mengabadikan momen. Momen lamaran itu emang momen yang paling aku tunggu-tunggu juga sejak dulu. Jadi, aku nyari fotografer yang memang bagus di kudus. Dapet rate Rp1,2 juta udh dapet 1 foto + frame ukuran 30x40. Buat apa? Tentu aja mau sekalian dipajang pas acara resepsi nikah nanti. Jadi hemat budget. Engga perlu ngeluarin uang untuk prewed-prewed segala. Mahal!
Foto yang dicetak gede untuk pajangan
Itu aja sih pengalaman yang bias aku bagikan saat lamaran. Barangkali ada juga yang mau sharing, monggo loh.

NB:
MUA by @dararulyant_rias
Photo by @husnulariff 

8 komentar:

  1. Hihihi seru yaaak..

    Jadi ingat nikahan dulu, ga pakai lamar-lamaran, pokoknya lamaran plus nikah langsung dalam sehari karena jaraknya jauhh 😂

    Semoga lancar sampai nikahan ya mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebenernya enakan gitu ya mba, langsung.. jadi ga ribet...hihihi

      Hapus
  2. Wahh... selamat ya mbak. Meski ribet tapi bahagia, kan? Ciye ciye ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahah bahagia pastinya mbaa X))

      Hapus
  3. Selamat ya Mbk....semoga acara H nya lancar

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin mba, makasih yaaah
      *padahal hari H nya juga udah lewat, cuma belom diposting aja* baahahaha

      Hapus
  4. selamat ya mbak.......jd inget masa lalu pas dilamar misua he he...g terasa udah 13 tahun bersama dalam suka dan duka

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaaah, alhamdulillah mbaa udah setara kelas 2 SMP ya.. hihi

      Hapus