1 Feb 2018

Masih Nulis Resolusi?

Sebenernya sih postingan ini mau ditulis tepat pada tanggal 1 Januari. Tapi apalah daya, karna aku anaknya sok sibuk, jadi tulisan ini baru diposting sekarang.
*alesan meneh*


Kalau kita tengok di KBBI, resolusi adalah putusan atau kebulatan pendapat berupa permintaan atau tuntutan yang ditetapkan oleh rapat (musyawarah, sidang); pernyataan tertulis, biasanya berisi tuntutan tentang suatu hal. Jadi pada

Nah, setelah aku buka-buka buku diaryku yang alay dan engga penting itu, ternyata ada satu kesamaan dari resolusi selama tiga tahun berturut turut. Yang mana resolusi itu engga pernah terwujud selama 36 bulan. Dan selama 36 bulan itu pula aku istiqomah menuntut diriku akan suatu hal. 

2012:
- Kurusin badan
- Nabung sebulan Rp200 ribu
- Dapet jodoh
- Dapet kerja di bidang jurnalistik

2013:
- Selesai skripsi bulan februari awal
- Rajin ngeblog
- Ikut pelatihan menulis
- Dapet kerja di bidang broadcasting
- Menang kontes menulis
- Bertemu jodoh

2014 :
- Dapet pekerjaan tetap dengan gaji Rpxx (sengaja disensor cyin)
- Punya pendamping hidup
- Menyelesaikan novel
- Karya tulis bisa masuk dalam buku antologi

2015:
- Fokus sebagai wartawan handal
- Perluas pergaulan
- Ngumpulin uang yang banyak
- Rajin sholat malam
- Piknik daerah Jakarta

See? Kalian pasti taulah ada satu kebulatan tekadku yang sama dari tahun ke tahun. Sampai akhirnya aku nyerah nulis resolusi itu di tahun keempat. Ternyata susah cyiin mewujudkannya.

Mba, tolong bantuin wujudkan resolusiku biar lebih cetar mbaa ~

Akhirnya, setelah 2015 berlalu, resolusi yang sama itu hilang entah kemana. Karna aku sadar, untuk mencari jodoh, kita harus fokus memperbaiki diri sendiri dulu. Dekatkan diri juga sama yang Maha Membolak-Balikkan Hati Manusia. Kali aja jodohnya dia yang selalu kita sebut dalam doa. Eaaaaa ~

Dan, di 2016 sampai saat ini aku ternyata udah engga pernah lagi nulis resolusi. Apakah itu pertanda bahwa aku udah engga punya kebulatan tekad lagi? Atau aku udah engga pengen mewujudkan sesuatu lagi? Atau itu tanda-tanda kalau aku udah putus asa sama hidup iniii???

Mmm..

Enggak selebay itu juga sih sebenernya.

Alasan terkuatnya karena resolusi itu cukup diniatkan dalam hati aja. Namanya juga kebulatan tekad, engga perlulah ditulis-tulis. Kalau ternyata di perjalanan nanti lupa, ya berarti belum bulat tekadnya. Sederhana ya buk ngelesnya sayaa.. hahaha

Tapi emang ada sih satu resolusiku yang insya Allah akan diwujudkan tahun ini. Resolusi yang butuh fokus besar untuk mewujudkannya. Resolusi yang dalam perjalanan ngewujudinnya aja udah diterpa banyak ujian dan cobaan. Yah, namanya juga hidup ya pasti isinya ujian dan cobaan untuk naik tingkat. Bahkan dalam Al-Quran aja udah dikatakan:

Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan hanya dengan mengatakan: “Kami telah beriman”, sedang mereka tidak diuji lagi? (Q.S. Al-Ankaboot: 2).

Yah ini sama aja dengan kita bertekad udah mau nikah, alasanya karna cinta. Tapi kan tetep butuh diuji dulu bener engga ini anak udah siap nikah. Bener engga dia cinta sama orang ini. Sejauh mana sih perasaannya itu. Jangan-jangan nanti pas udah nikah ehh malah sering ngeluh karna ngerasa engga sanggup hidup berumah tangga dll. Jadi menurutku emang bener menjelang persiapan pernikahan itu kata orang ujian pertama sebelum kita bener-bener nikah!

Gilak engga ini penjelasan aku panjang lebar banget. Padahal mah awalnya ngomongin resolusi 2018. Ujung-ujungnya jadi tsurhat deh eikeh. Buahaha.

Yah, intinya kalau memang kita niat, bertekad bulat pasti ada aja jalan buat ngewujudin resolusi itu. Dan yang paling penting percaya sama Allah bakal dikasih yang terbaik. Kita sebagai manusia bertugas untuk berusaha, setelahnya pasrahkan sama yang Maha Kuasa.

Ready mengejar resolusi 2018!


2 komentar:

  1. Semangat terus, Mbak! Semoga resolusinya tercapai semua di tahun ini ya. :D

    BalasHapus
  2. iya mmg seharusnya kita bikin resolusi tp kudu komit ya mbak hrs tercapai ^^. tp aku sendiri juga bikin resolusi tp juga kadang sering missed...tetap semangat ya mbak

    BalasHapus